Cita-cita…

12 08 2009

Cita-cita…

Dulu waktu SD kalik, sering banget ngisi buku diary temen, isinya nama, nama panggilan, alamat, telpon, hobby, cita-cita, kata mutiara *kalo ada sumur diladang laku banget tuh* 🙂 Udah gitu sering kan waktu kecil ditanyain om ato tante kita, mirta, cita-citanya jadi apa nanti ? Hehe mengingat masa kecil… Dulu siy jawabnya maw jadi insinyur *ngebayangin keren pake topi proyek gitu lagi ngebangun proyek gedung pencakar langit halah*, maw jadi pramugari *pengen tampil modis maniz kemana-mana naek pecawat kaya emba-emba pramugari yang sering ngeliat wira-wiri di airport*, pas dah kuliah pengen jadi HSE Expert *halah…idealisme idealisme, pengen nyadarin semua pekerja di Indonesia, keselamatan itu hak kita. Hidup perjuangan buruh, hidup…halah* 😉

Nah kalo dah gede alias tuwir gini masih boleh juga kan punya cita-cita…

Entah kenapa posting hal ini, tiba-tiba terbersit aja sama hal ini jadi pengen nulis. Beberapa hari lalu, sebagai action dari kegundahan gua belakangan ini, gua udah nulis cita-cita terdekat jauh didalam hati dan pikiran. Kegundahan apa cih? *niruin Ayah nerjemahin muka bingung Lana* Cita-cita apa cih? Apaan cih…nanti yaaaa, soalnya blum di-discuss sama kepala RT niy, takut salah langkah, blom juga sounding-sounding dikantor, paling dirumah tapi tauk dech itu ada yang ngeh ga hehe :wink:. Pokonya cita-cita gua itu mulia koq, inshaAllah baik buat semua, buat anak gua Lana, buat suami gua, buat ortu gua, nenek gua, kaka ade gua, terutama dan yang harus dipuaskan dan dibahagiakan adalah diri gua sendiri! Haha, pokonya intinya cita-cita gua ini akan membahagiakan hati dan jiwa gua dah 😀

Waktu cepatlah berlalu supaya gua bisa segera menggapainya… 🙂