Huh, I’m being addicted to online shopping!

25 07 2009
Huh…
Kenapa terdengar mengeluh ya…
Yaeyalah, addicted to online shopping will cause like another kind of shopping freaks as well, BEING BANKRUPT! Dan parahnya bangkrutnya ditengah bulan, tanggal tua! Huh sebal hehe 😉
Kenapa daku tiba-tiba membahas ini? Lagi iseng blogwalking sambil jagain Lana, eh baca cerita mba justin sama curhat mba olive, yang di-block sesama pedagang mp, padahal niatnya maw blanja hihi…
Sejak kapan daku candu belanja onlen, yaa sejak punya anak lah…hehe…bener sumpee de, akyu tu bisa dibilang ga pernah beli buat diri sendiri, pasti dan kebanyakan bela-beli kebutuhan lanafarra hihi peace…
Eh banyak juga lho keuntungannya belanja onlen, menurut gw ya…
  • Dari segi waktu, bisa window shopping (dalam hal ini, blogwalking ke babyshop online) pas jam kantor, nah ga mungkin dilakuin kalo window shopping beneran ke ITC ato mol huekekekk…yach secara kantor gw adalah industri manufaktur (baca: pabrik) di kawasan industri yang jauh dari mana-mana hiks… Lagipula bayi kan cepet banget besarnya, baru kemaren beli jumper yang ukuran 6-9 bulan, eh bulan berikutnya pas maw dipake dah kependekan, yahhh masa ke ITC tiap minggu. Ya tinggal duduk manis nyalain notebook, connect internet, bros-bros hihi…
  • Dari segi penghematan (khas emak-emak banget yak 🙂 ), bisa banding-bandingin harga dari satu online shop ke online shop lainnya…hmmm kegiatan yang menyenangkan skaleee kann…duluuu waktu nyari botol susu BPA Free buat ganti botol pigeon Lana yang berbahan PC, wuih puas deh gw banding-bandingin harga, secara tuh produk BPA Free kan impor, harganya jelas bikin sakit mata, mata pencarian maksutna…hueqeqeqqq…dapet deh online shop yang kayaknya ga ngambil untung terlalu banyak, eh apa dapet langsung dari tangan pertama alias murmer hihiih…jadi deh di-bookmark sebagai online shop langganan 😉
  • Bebas biaya lain-lain kecuali ongkir alias ongkos kirim. Kalo jalan ke ITC ato mol sama suami dan anak pasti makan kan pas udah pegel ngiter-ngiter, ngiter lagi aus, ngupi-ngupi ato sekedar minum bubble tea, blom plirak-plirik kanan-kiri ada sale, beli kaos saru, celana satu, tas satu, sepatu satu eh dua (sepasang maksutna 😉 ), bayar parkir de el el, nah beneer kan, lebih efisien belanja online, kecuali kalap juga belanjanya huahahaha 😀
  • Dari segi produk, termasuk mudah dicari. Tinggal googling pake keyword yang dimaksut, misal ‘jual botol susu BPA Free’ ato ‘jual baju bayi branded’ keluar deh segelontor toko online, baik yang pake multiply, sampe online store profesional perwakilan dari real baby shop. Buat gw lumayan memudahkan banget, secara sampe sekarang blom nemu toko offline yang jual baju dan aksesoris baby yang kualitasnya bagus dan cucok dikantong gw. Daku akuin daku demen banget baju branded tapi yang harganya masuk kantong, ya seringnya nyambangin yang sejenis sisa ekspor gitu. Secara branded, kualitas dah ga diragukan, harga terjangkau pulak, mantab suratabs kaannn… Kalo offline mungkin bisa pas ke Bandung di Lavie banyak, di FO lain juga banyak, di Jakarta ada Suzanna, kalo di ITC Kuningan yang terpercaya siy menurutku cuma Mom’s Shop sama sebelahnya apa tuh H&E ya kalo ga salah. Tapi kemaren sempet nemu didalem-dalem Sharon Stock Lot, lumayan juga koleksinya.
  • Beberapa orang masih blom biasa sama belanja online. Temen-temen kantor gw juga masih yang kalo bisa COD jangan transfer baru barang dikirim. Ketipu belanja online, Alhamdulillah blom pernah dan jangan sampe (ih amit-amit, sambil knock-knock on table 😉 ) Secara me myself beside good buyer, I’m also good seller. Inget biz kecil-kecilan akyu kann… yang tentang sulaman cantik itu tuh hihi promosi 😀 So gw percaya, berbisnis di internet modalnya kepercayaan, wong modal gambar tho’. Jadi sekali mengecewakan ato bahkan membohongi customer (misal dalam hal kualitas atau detil barang tidak sesuai gambar), customer bakal langsung berkoar-koar alias komplain ke milis ato ke sesama jaringan/ grup tertentu yang dengan mudah menyebar kemana aja kan. Makanya gw juga selaku online seller, selalu berusaha menampilkan gambar sebenernya, menuliskan keterangan dan detil barang selengkap-lengkap-lengkapnya, membuat dan mempublikasikan blog pribadi gw ini, supaya orang (baca: calon pembeli) bisa mengenal gw. Malah kalo sering liat-liat blognya, gw juga jadi temenan sama si empunya online store, secara yang dicari kan barang-barang bayi, so pasti yang punya juga at least pernah ngerasain susahnya nyari kebutuhan bayi, jadi nyambung deh kalo ngomongin perkembangan anak 🙂

Ntar daku aplot hasil buruan via online shop, beberapa sekarang malah jadi langganan hehe…





Pembukuan (sangat) Sederhana

2 07 2009

Hmmm…

Maw cerita perjuangan belajar singkat dan sedikit tentang pembukuan sangat sederhana buat bisnis onlenku. Iya…sangat sederhana, ituh aja udah bikin kening berkerut dan otak kontraksi (halah, lebay!) 😉 Yah secara dari dulu daku tidak menyukai accounting things, jadi semakin bodohlah aku karena tidak ada minat dan gairah deh tu waktu belajar di sekolah. Tappiiii… saat ini daku butuh banget tau sedikit ajah, biar berhasil mengatur keuangan usaha lanaline (baca: merasakan profit alias marginnya 🙂 ). Soale selama ini kaga kerasa tuh hasil berbisnis ini, padahal tahun lalu sampe kira-kira sehari sebelum melahirkan Lana, masih ngirim mukena untuk reseller tercinta, saat itu omset sudah masuk dua digit, alhamdulillahirobbil’alamin. Maklum masih kecampur ma uang rumah tangga, uang syopping, uang ini uang ituh, sebbell 😦 Makanya kata blog ini sangat perlu mengatur (baca: memisahkan) keuangan usaha dan rumah tangga.

Jadi berdasarkan sharing bunda-bunda di BiB yang lalu tentang mengatur keuangan usaha dan rumah tangga, aku memutuskan membuat pembukuan untuk lanaline. Thanks to mbah google, karena akhirnya nemu blog ini yang kasi gambaran secara gamblang yang namanya pencatatan harian toko.

Pencatatan Harian Toko

Selain mempersiapkan barang, promosi dan sdm, sistem pencatatan administrasi merupakan komponen yang harus diperhatikan dalam operasional toko. Sistem ini dapat berfungsi untuk pencatatan, pengawasan dan dapat menjadi bahan analisa dan evaluasi untuk perkembangan toko di masa mendatang.

Dokumen-dokumen di bawah ini merupakan kebutuhan minimum yang harus disediakan apabila Anda ingin mengoperasikan sebuah toko sederhana. Dengan pencatatan yang sistematis dan beralur jelas akan memudahkan operasional karyawan dan memudahkan pengawasan.

Waktu layanan bagi konsumen akan singkat karena pencatatan lebih detail dapat dilakukan setelah jam operasional karyawan bersangkutan. Dokumen tersebut terdiri dari :

  • Petty cash reconciliation

Merupakan pencatatan uang modal untuk perputaran usaha pada hari tersebut.

  • Kartu Stok Barang

Berguna untuk memonitor posisi stok suatu jenis barang setiap hari.

  • Catatan Penjualan Harian

Merupakan rekapitulasi transaksi berdasarkan nota penjualan.

  • Laporan Arus Kas Harian

Merupakan laporan perubahan kas per hari.

  • Sistem Pengkodean Barang

Merupakan pengaturan kode barang, sehingga proses stok dan rekapitulasi dapat cepat dilakukan.

  • Alur Pencatatan Kasir

Merupakan alur kerja pencatatan yang dilakukan oleh kasir.

  • Alur Pelayanan Konsumen   

Merupakan tahapan pelayanan terhadap konsumen dan pencatatan transaksi yang terjadi.