Bakteri di Makanan

7 01 2010

Ini catatanku yang kudapat dari milis MPASIrumahan

Sengaja dirangkum mau dikasi ke orang rumah biar pada tau juga gimana perkembangbiakan bakteri khususnya di makanan.

Biar bisa memperlakukan makanan dan diri sendiri lebih higienis lagi

Kan mau hidup sehat ya 🙂

Salah seorang temen si bundee DiahRe sempet nonton salah satu acara di National Geographic, tentang makanan yang ditempatkan di udara terbuka.

Disitu diliatin kita itu dikelilingin oleh jutaan bahkan milyaran bakteri di sekitar kita

Nah hasil eksperimen di lab, menunjukkan bawah dalam 20 menit, bakteri akan berkembang, dari 1 menjadi ratusan kemudian jutaan! Hanya dalam waktu 20 menit!!

Makanan yang diletakkan di ruang terbuka, walopun ditutup, akan cenderung menjadi tempat bakteri berkembang biak lebih cepat

Trus ditunjukkan, perkembangan bakteri dari 20 menit, 1 jam, 1 hari sampai seminggu, dengan kondisi makanan-makanan tersebut tertutup rapat.

Makanan-makanan itu diantaranya adalah susu cair, ayam, telor, sayuran, keju, kue

Dan yang paling cepat basi adalah kue alias makanan jadi/ makanan matang

Dan yang paling aman dikonsumsi walopun makanan tersebut terasa basi adalah susu, karena bakterinya termasuk tergolong baik

Tapi makanan yang laen yang bisa nyebabin keracunan yang lebih parah lagi, hiii L

Nah, solusinya adalah menyimpan makanan matang, di dalam kulkas!

Artinya, setelah makanan dingin, ±10 menit di suhu ruang, segera tutup dan masukkan kedalam kulkas

Jika disimpan dalam chiller/ kulkas bawah (yang suhunya antara 5-15 derajat Celcius) dapat menghambat pertumbuhan bakteri, tetapi ingat : MENGHAMBAT, bakteri tetap bereplikasi/ bertambah banyak.

Apabila disimpan di freezer/ kulkas atas (dengan suhu 5 – minus 20 derajat Celcius) dapat MENGHAMBAT penambahan HAMPIR semua jenis bakteri.

That’s why, penyimpanan di kulkas harus memperhatikan banyak hal, harus tertutup rapat (gunakan plastic wrap/ aluminium foil/ atao wadah bertutup rapat seperti tupperware/ lock n lock)

Kulkas jangan terlalu penuh, karena suhunya akan tidak stabil. Usahakan membuka pintu kulkas hanya sebentar, jangan ngadem di depan kulkas…hehehe 😉

Jadi, jagalah kebersihan dan daya dingin kulkas dengan sering-sering membersihkan kulkas

Tambahan info:

Batas waktu yang aman setelah makanan disajikan, adalah 4 jam, itupun dengan suhu yang dijaga. Makanan panas dihidangkan panas, dan makanan dingin dihidangkan dingin (cake misalnya).

Advertisements




Bela-beli kulkas

16 09 2009

Akhirnya memutuskan untuk beli kulkas juga. Setelah menimbang, membandingkan, melihat kelayakannya akhirnya jadi juga beli kulkas 😉

Abis kalo diliat-liat kulkas Mama udah hampir meletus saking penuhnya huhu apalagi maw lebaran gini, si Mama kan nyetok daging, ayam, ikan buat masak-masak besar pas Hari Raya, so stok ASIP di freezer makin dikit lahan kekuasaannya 🙂 Trus dipikir-pikir lagi, nanti kan baby Khanza kalo bundanya dah kerja bakal dititipin di Uwo day care juga, pasti jadi berebutan freezer dech ya kaannnn…

Apalagi semenjak Lana MPASI, bunda aga-aga mule suka masak (baru agak-agak ya hihi). Jadi mule kalo ke spm, bela-beli daging cincang, sayur, buah. Walo sampe sekarang masih blom pinter milihnya misalnya kek mangga. Pernah beli mangga harumanis udah dicium-cium eh pas dikupas, sebelah isinya kuning, sebelah pucet bin asem. Trus dikasi tau sama sodara yang jualan jus buah, katanya kalo milih mangga harumanis, liat yang tampuk, apah tuh namanya, yang ujung deket tempat batangnya kulitnya udah licin kek ketarik. Jadilah pas jalan-jalan ke GL minggu lalu liat mangga harumanis montok *halah, coba-coba milih 2 biji saja, buat percobaan. Ndilalah sampe dirumah baru tau tu mangga 2 biji harganya 32rebo sajah *gubraks padahal itu mangga lokal loh. Ahh masih harus berguru sama tukang buah niy 😉 Lho koq jadi curhat mangga…. Trus pas maw nyimpen dikulkas Mama yang udah sesak koq rasanya sayang, apalagi kadang di akhir minggu ketauan ada bahan makanan A ga kemasak karna kesimpen dipojokan kan ujung jung ga keliatan 😦

Secara ini minggu terakhir sebelum Lebaran dan libur panjangnya, mungkin aga susya nyari perbandingan dimana-mana. Coba ceki-ceki harga di ol store dulu, trus baru meluncur ke Carrefour. Oalah, ternyata oh ternyata Carrefour tuch mahal pisan kalo buat alat elektronik ya. Bedanya bisa 500rb-an, hikikik mayan banget tuch bisa beli oven buat belajar baking huhu *pengen deh belajar

Akhirnya setelah liat-liat dan membanding-bandingkan, jadilah beli kulkas LG di lextronik. Lumayan dengan tipe yang sama beda dengan Carrefour 600rb sajah 😀 Free ongkir lagi, hari ini order besok barangnya langsung diantar, asyikkk

gn-v212rl_1243938603079_l

 

Dari gugling seputar bela-beli kulkas ato lemari es dapet info berikut:

1. Lihat ukuran kulkas yang dibutuhkan. Kalo perlu ukur dulu tinggi, lebar dan panjang dan ruangan yang mau diletakkan kulkas baru. Aku akhirnya niy kulkas dimasukkin kekamar. Abis tadinya mau ditarok didapur tapi ko keknya puasa-puasa maw bongkar yang lama mindah-mindahin rempong dan cuape bo’!, yang gampang dorong aja yang baru kedalam kamar hehe

2. Beli kulkas sesuai kebutuhan. Karena aku butuh freezer-nya untuk nyimpen ASIP dan daging-ikan-ayam dalam porsi kecil keluarga kecil, palingan belanja seminggu sekali, jadi kupilih yang ukuran sedang aja kira-kira kapasitas 200L. Trus di freezernya ada 1-swipe ice tray secara si daddy adalah orang yang slalu minum dengane s batu. Maunya siy kulkas ada dispensernya tuh diluarnya, tapi maharani bu hikikik 😉

3. Ternyata ada macem-macem ya kulkas ato lemari es ituh. Pantes kalo ke EC ato Best Denki, tuh kulkas guede-guede beeng. Ada jenis side by side/freezer di samping, two-door-top-mount/ freezer di atas, dan two-door-bottom-mount/freezer di bawah. Yah daku pilih yang standar aja yang banyak dipake keluarga baru mulai berumah tangga hihi yang 2 pintu freezernya diatas. Kenapa, biar bebas frost alias bungan es, males juga dulu pake yang 1 pintu, kerjaan kalo weekend defrost mlulu, blom lagi tangan pembeti yang lihai ngancurin frost-nya pake piso, jadilah tuh dinding freezer kena dan bolong, bocor deh jadinya 😦 Ga lagi deh

4. Merk. Tadinya maw pilih merk buatan Jepang, seperti 2 kulkas punya Mama yang keknya udah lama banget tapi masih lancar jaya. Tapi emang ada rupa ada harga ya. Kulkas merk Jepang mahalnya bisa 2x kulkas lain, walo mungkin buatannya masih lokal punya. Ya untuk pemula, gapapalah mempertimbangkan merk-merk Korea tapi buatan lokal juga seperti LG pilihankuw hikikikik. Lumayan handal juga ko’

5.  Perhatiin fitur kulkas yang penting ada (katanya… 🙂 ). Kayak anti frost, pendinginan cepat (quick cool), sistem penyaringan air (water filtration system), dispenser air panas dan dingin, tabung air di pintu, jendela di pintu untuk mengambil es, rak anti pecah, tempat obat dan makanan ringan, volume freezer, dan panel informasi di pintu. Trus ada juga multi air flow biar udara dalam kulkas lebih cepat merata. Yah emang kalo diliat ya, kulkas yang daku beli ini tray-nya dari plastik, semoga siy ga cepet pecah, kalo dibanding kulkas Mama yang merk Jepang, tray-nya dari besi gitu pasti lebih awet yaaa. Ah dengan rajin dirawat dan dibersihin, moga kulkas daku ini juga awet dan bisa menampung ASIP dan bahan makanan buat dimasak untuk keluargakuw!