Sulaman cantique ^,^

21 07 2009

Maw cerita kenapa bunda milih sulaman buat belajar jualan alias bisnis kecil-kecilan? Bisnis kecil-kecilan yang dah dilaunching beberapa waktu lalu (psst…bisa melongok ke situs sederhana lanaline yang kubikin sendiri πŸ˜‰ , ditunggu masukannya)

Soalna aku sukaaa banget sama sulam-menyulam, karna bagian dari jahit-menjahit. Sebenernya siy suka mix and match baju dulunya, termasuk sama tas dan sepatu (juga jilbab saat sudah berhijab), kepikiran pengen punya baju model begini dipadanin sama model ini lucu kalik ya… Maw jadi fashion designer, belajar lagi…hmm bole dipikirin deh next time πŸ˜‰ Coba jahit di orang banyak ga puasnya, belom nunggunya, belom cerewet minta permak ini ituh, mending belajar sendiri πŸ™‚ btw, tau ga situs yang cool buat nyalurin aspirasi desainer pakaian tak kesampaian (halaah πŸ˜‰ ) coba di polyvore deh, nanti deh kuaplot hasil mix match-ku… So udah lulus kursus menjahit dasar (alhamdulillah menghasilkan 1 blus, 1 rok, 1 gamis) keinginan buat lanjut belajar nyulamnya juga jalan. Sempet kursus sulam pita dan punya beberapa koleksi buku-bukunya, nyoba-nyoba dikit, ah insyaAllah bisa deh πŸ˜€

aplikasi sulam pita pink fuchsia kombinasi lilac di mukena katun kombinasi garis, bagus banget yak (bisa didapetin di mukena katun garis koleksi www.lanaline.com)

aplikasi sulam pita pink fuchsia kombinasi lilac di mukena katun kombinasi garis, bagus banget yak (bisa didapetin di mukena katun garis koleksi http://www.lanaline.com)

Tapi untuk bisnis ini blom produksi sendiri, coz masih repot (hehe alasan πŸ˜‰ ) jadi masih ngambil dari perajin, sambil ngumpulin supplier-supplier produk sulaman yang eksklusif, maksutna yang produknya ga pasaran, dan dikerjakan dengan touch of art si perajin, biar hasilnya insyaAllah ada personal, art and touchy value-nya. Makanya gag heran, sebagian besar produk lanaline, juga kupake sendiri (hihi ga maw rugi). Kayak jilbab katun paris sulam benangnya, baju dan tunik sulam benang, mukena katun sulam pita, mukena katun paris bordir, mukena sutra plisket sulam pita, mukena sutra kombinasi sulam pita, mukena sutra renda sulam pita, semwa akyu punyaaa…Sekalian jadi manekin berjalan, kan kalo orang nanya wah jilbabnya bagus, beli dimana? Produk lanaline dong πŸ˜€ Niy salah satu yang kusuka, sulaman warna pastelnya soft banget cucok dipadupadan sama jilbab paris yang lagi ngetren, warna-warni pastel masuk aja tuh πŸ˜€

blouse putih sulam benang lengan balon, cuakep banget sulamannya (koleksi www.lanaline.com ) :)

blouse putih sulam benang lengan balon, cuakep banget sulamannya (koleksi http://www.lanaline.com ) πŸ™‚

PS. Dalam waktu dekat maw ngaktifin lagi mesin jahit digitalku buat ngewujudin ide-ide segar dari pola-pola yang bertebaran di burdastyle. So inspiring πŸ™‚

Advertisements




Let’s go creative

9 06 2009

Gara-gara beli baju mini dress gituh dari M*LM S*vero yang tiada enak dipakai (heheu… 😳 maap), atasnya dari bahan katun gingham kotak-kotak hijau dipadu sama batik lawas warna kecoklatan buat bawahannya (ntar potonya ku-uplod yach), jadi pengen punya lagi batik dengan desain kontemporer 😎 langsung deh rasanya pengen terbang ke ITC Cempaka Mas, dimana tempat batiknya dulu pernah kuputer-puterin waktu nyari kain maw nikah. Ah tapi dasar waktu itu aku masih once, taunya batik tho’, jenis batik apa kaga ngarti…sekarang juga masih ga ngarti sech, cuma sekarang lebih menghargai πŸ™‚ woosh, apaan sech…

Maen ke jelita-nya Mba Novi eh ada batik katun dobbi lucu, coba pesen ah, tapi blom transfer siy otomatis blom ada barang juga ding hihi…eh kepikiran pengen punya batik yang kembaran sama ayah dan lana, kayak model sarimbitan gituh dech. Manataw bisa buat lebaran πŸ™‚ Eh inget-inget si Uda Wira penjait-yang-udah-lumayan-cocok-tapi-bikinnya-berbulan-bulan di Pasar Sunan Giri sana, pasti dah kebanjiran order nich maw lebaran gini, wah bisa-bisa nunggunya gering juga. Padahal ada beberapa baju yang dibeli dikala hamil (was on size XXL!) pengen dikecilin ga sempet-sempet kesananya. Kenapa ga gw coba jahit sendiri ajah tuh kain batik, kan akyu punya pengalaman waktu kursus jahit…udah menghasilkan kemeja, dress sama rok (girang) πŸ˜€

Jadi inget masa-masa kursus menjahit di Monalita Pasar Sunan Giri dulu…ah…masa-masa muda, temenannya aja ma Puji temen ngaji di YISC dulu yang hobi dan kebetulan wajahnya mirip ma pemain film Korea (inget masa-masa nungguin Rain di Full House ma nangis-nangisnya *halah*) :shy:

Dulu niat banget lho belajar jahit…kan niatnya maw bukaΒ butik onlen, supaya ga once-once amat, yah belajarlah teknik dasar menjahit sekalian beli mesin jahit digital yang untuk ukuran waktu itu mehel bow…3,9 juta 😯 heheu sekarang tuch mesin teronggok tak berdaya aduh… Pernah juga niat banget kursus sulam pita nun jauh di belakang terminal Senen sana hehe untung bareng-bareng sama temen-temen kul

Wah mumpung selain kerja dan ngurus anak, pas wiken kan ga ada kerjaan ya, coba lagi ah jahit menjahit, sulam menyulam…sulam pita dan benang, woow daku seneng bangets tuch :mrgreen: Apalagi pas bros-bros nemu web hobikriya, blog-nya chez-vies, burdastyle, totallytutorials …wah wah jadi semangat lagi ngutak-ngutik kembali jahitan dan perintilannya…

Ini niy contekan dari dydy, admin web hobikriya yang bikin semangat lagi buka kotak jahitankuw

Gunting Kain Jadikan Gaun

“Kerja, kerja, ayo kita kerja,
Gunting kain, jadikan gaun…”
Sepenggal lirik lagu dari film Cinderella-nya Ira Maya Sopha tahun 80an itu menjadi ide tulisan saya. Dari kain menjadi gaun atau jenis pakaian lainnya, bagaimana prosesnya?

Kita tahu pakaian terbuat dari kain, tapi bagaimana prosesnya hingga kain itu ‘berubah bentuk’ menjadi gaun, blus, rok, kemeja, atau jenis pakaian lainnya? Selama ini kita hanya tahu beres saja, beli di toko atau berikan ke penjahit.

Agar si kain menjadi pakaian, secara umum ada beberapa tahapan :

1. Desain/rancangan
Pakaian yang kita ingin wujudkan dari kain tadi, harus jelas dulu desain atau rancangannya. Kita dapat merancangnya sendiri atau mengambil rancangan yang sudah ada, misalnya dari majalah.

Β 2. Pola
Setiap potongan pakaian ada polanya yang tertentu. Untuk membuat pola sendiri dibutuhkan pengetahuan khusus pattern making. Bagi yang tidak dapat membuat pola sendiri, beberapa majalah wanita menyediakan lampiran pola untuk beberapa halaman modenya. Di luar negeri bahkan banyak majalah khusus membuat pakaian, jadi semua pakaian yang ada di dalamnya dilampirkan polanya.

3. Potong
Kain tadi dipotong sesuai pola. Memotong kain pun tidak sembarangan. Pola diusahakan diatur sedemikian rupa sehingga kain terpakai secara optimal, dan tidak banyak yang terbuang. Hal ini akan sangat terasa jika membuat pakaian dalam jumlah banyak.

4. Jahit
Kain yang telah dipotong sesuai pola tadi kemudian disambung – sambungkan sehingga membentuk pakaian yang diinginkan. Dalam proses ini diterapkan berbagai teknik menjahit, misalnya bagaimana memasang saku, menyambungkan lengan agar rapi, dan lain-lain.

5. Finishing
Mungkin ada pakaian-pakaian yang masih perlu diolah lagi setelah dijahit. Misalnya dipasang kancingnya, atau ditambahkan sulaman atau dekorasi lainnya. Di sini semuanya diselesaikan.

Begitulah perjalanan si kain menjadi si gaun…





Apakabar your interest?

22 05 2009

Hmmm… My interest?
Yup saat ini lagi pengen banget belajar, dalam arti sebener-benernya belajar ngeblog dan wp. Jangan sampe bernasib seperti blog gw di blogspot ma multiply yang cuma jadi ajang juwalan. Soale bermimpi banget (baca: my interest) bikin web untuk chic muslimah, like me…hehe 😎 panutanku siy FD ma welovehijab. Duh mudah-mudahan segera terkabul, secara gw tuh paling males posting padahal tulisan lumayan banyak pake e-mail, curhatan, dll. Kalo my interest itu bener terwoejoed kayaknya keinginan untuk jadi FTM juga bukan ga mungkin, yippie… πŸ˜†

Posted by WordmobiΒ from ZaraRed63 phone





BiB Big Event kemarin, wah….

1 10 2007

Wah senangnya pulang dari BiB Big Event Sabtu lalu…Ini acara anniversary sekalian kopdar komunitas Bundainbiz (komunitas Bunda atau Panda yang digawangi oleh Jeng Nadia Yuniardo, yang bercita-cita bisa jadi Bunda yang bekerja dari rumah, istilahnya WAHM (work-at-home mom), mauuu….

Untuk aku yang dateng bareng temen2ku banyak kasi pencerahan banget

Bikin kita sadar ternyata oh ternyata…

Demo aksesorisnya bagus, baru nyadar pantesan pernak-pernik batu harganya mahal banget. Wong bikinnya mata ampe melotot dan jari pegel2 ngegelung kawatnya hehe πŸ˜‰

Cuma kita semua semeja dapetnya anting semua jadi ga bisa lihat pembuatan kalung sama gelangnya.

Pantesan juga slama ini bisnis kecil2an ku ga pernah kliatan hasilnya, karna males nyatet pembukuannya πŸ˜‰ Itu nyadarnya pas di Financial Talk sesi Mba Zizi.

Kenapa juga udah tahun 2007 begini, masih gagap informasi soal investasi, koq ya tahunya cuma tabungan di bank doang hehe. Ini nyadarnya pas sesi Pak Freddy πŸ˜‰

Sayangnya suamiku ga bisa hadir pas sesi Fin Talk ini, padahal maksud hati biar dia buka mata buka telinga untuk ngizinin aku jadi FTM & WAHM nanti kalo sudah punya bisnis yang fokus πŸ™‚

Belom lagi sampe rumah aku baru nyadar aku dapet banyak banget hadiah

Secara suamiku dah daftar tapi ga dateng, smua hadiah untukku hekekek…

Dapet 10 cup yogurt dari Yummy (cihuy banget bwt benerin lagi pola makan yang maen hajar bleh aja di bulan puasa ini πŸ™‚Β ), trus dapet boks cantik dari R-boks, dapet produk lulur dari rumahtjantik, dapet produk dari konicare. tengkyu tengkyu banget

Pokoknya aku dan temen2ku (Vivi, Yuni, Utri & Puti) seneng banget bisa ikut acaranya komunitas BiB kemaren. Thanks to Bunitias yang sudah bersemangat banget dan berhasil ngewujudin acara kemaren. Walopun belom sempet ngobrol2 sama Mods & Bunitia hehe masih malu2 :shy:

Padahal temenku Puti penasaran banget pengen ngobrol sama Mba Eva ttg dietnya karna dia baru berhasil nurunin bb-nya 18kgs dan pengen lebih lagi hehe… Ditunggu event selanjutnya