Salah Satu Peran Breastfeeding Father sebagai Perawat Payudara..!!

29 12 2009

Satu lagi artikel bagus dari mba Elona ‘Lolo’ Melo…

Banyak tulisan (yang mungkin pengalaman) blio yang menurutku berharga banget dan menggugah hati…

😀

Jadi kutaro di blog ini (dengan pemenggalan tertentu) untuk jadi catatanku

Kukutip dari postingan di milis asiforbaby tanggal 28 Desember 2009

Dear all…

Sebelumnya maaf bila posting saya kali ini mungkin banyak yang tidak berkenan atau mungkin dianggap macam-macam (semoga tidak ya). Semua ini saya niatkan untuk membantu para ibu menyusui yang sering mengalami bengkak payudara.

Begini, banyak postingan tentang ibu menyusui yang payudaranya bengkak, dari yang ringan sampai yang akhirnya mastitis. Saya teringat seorang sahabat bernama Efina Meiry (Pinot kupinjem ya ceritanya…) yang semangat sekali menyusui anaknya, namun kena mastitis parah, hingga payudaranya harus dioperasi dan di usia 3 bulan Hideo anaknya harus berhenti minum ASI.

Saat anak pertama, saya juga gagal menyusui karena puting yang super-inverted dan luka yang tak tertahankan, mohon dimaklumi masih jaman kegelapan. Nah saat itu sebetulnya seorang bidan yang menemani saya di RS sempat melihat puting saya dan berujar “Bu, pentilnya jelek amat, bapak ngapain aja niy, nanti gag bisa sukses menyusui kalo begini caranya”.

Ucapan bidan tersebut tidak semuanya benar. Karena apapun bentuk putingnya insyaAllah bisa menyusui asal latch-on nya benar (toh bayi menyusu bukan di puting). Tapi satu hal yang saya ingat betul yaitu kata-kata “Bapak ngapain aja…”

Saat lahir anak ke2, luka diputing rupanya terjadi lagi, begitu juga pada anak ke3. Ditambah bengkak yang masyaAllah sakit luar biasa. Akhirnya saya meminta bantuan suami untuk mengoleskan salep dan mengompres PD saya yang bengkak. Ternyata bengkaknya berkurang jauh lebih cepat ketimbang saya mengompres sendiri, bersamaan dengan itu mengalirlah ASI yang tersumbat tadi.

Saya jadi teringat bahwa, biar bagaimanapun bagi seorang wanita payudara adalah daerah genital yang dipenuhi dengan syaraf-syaraf halus dan peka terhadap sentuhan. Berproduksinya hormon oksitoksin pada wanita antara lain pada saat terangsang pada daerah genital, saat mengeluarkan ASI (inget pancingan kilik PDnya mba Lutvita saat mau memerah…mengusap puting dari luar bra…) juga…ehem ehem…saat makan coklat.

Gerakan pijat payudara sendiri yang saya liat di beberapa buku dan brosur kesehatan sebetulnya sederhana. Untuk suami mereka akan dengan sangat ikhlas melakukannya, dan kalau saya memang lebih memilih dilakukan suami daripada orang lain walau sama-sama wanita. Kecuali dalam keadaan yang sudah membutuhkan tenaga ahli.

Terbukti dari testimoni beberapa ibu menyusui bahwa saat mereka melakukan hubungan suami istri, biasanya terjadi LDR (let down refleck) dan ASI mengalir deras. Bahkan ada yang saat ingin memerah, minta bantuan suami untuk memancing LDR.

Jadi memang dukungan suami dalam pemberian ASIX bukan hanya terbatas pada membantu busui dengan memberikan semangat saat terjadi baby blues atau saat semangat untuk memerah saat drop, bergantian ronda di malam hari saat baby agak rewel, membantu mengganti popok dan menemani baby main.

Seorang Breastfeeding Father punya peran yang jauh lebih besar lagi yaitu sebagai “perawat payudara busui”.





Tragedi Pumping di JCC

30 05 2009

Mengakhiri weekend ini, bunda dapet undangan seminar 1/2 hari tentang Kebisingan yang diadain ama Pusarpedal KLH. Dari kantor bareng sama temen yang maw ke Intiland, sampe JCC trnyata lagi banyak event, ada Pekan Lingkungan Indonesia’09, seminar palm oil gitu sampe lagi pada nyiapin SCTV Music Awards termasuk red carpetnya. Wah banyak seminar2 lingkungan gituh, kayak eco office, pembangunan hijau, wah maju juga niy program lingkungannya 🙂 seneng juga ketemu orang-orang yang sama-sama peduli lingkungan (aih…aih 😆 ). Pesertanya lumayan banyak, tapi ga ada yang kukenal 🙂 kayaknya kebanyakan orang pemerintah. Muter-muter liat ruang seminarnya blum mule, ngapain dulu ya…sholat deh, eh lg dipake jumatan…eh fesbukan dulu ah bentar sambil nungguin Dika yang katanya maw dateng juga, kayaknya ada wifi niy, bosen fb-an, cari makan dulu ah. Jalan dikit kesamping JCC ketemu masakan padang, ya udah deh disini isi bensin dulu sebelum mompa. Trus mikir oia mompa dimana ya…looking around…sebenernya banyak space cuma terkunci (JCC gitcu loh). Ya sud liat toiletnya besar, bersih hmmm mungkin disini bisa.

Toiletnya JCC

Toiletnya JCC

Wah 1st experience pumping di toilet nich, Lana udah ampir 10bulan, bunda pernah ngalamin pumping di tempat yang wajar-wajar aja, kayak mushola kantor, mobil jemputan, parkiran. Jadi kegiatan pumping-nya aga antusias niy, ples baca bismillah mudah2an lingkungannya ga terlalu kotor amin. (Liat fotonya bund senyum-senyum 😉 mompa di toilet, pake 2 pompa jagoan berisik lagi, skalian bikin hati happy biar si oksitoksin bekerja jadi ngucur juga banyak 😎 ) Bund pilih disability toilet, dengan pikiran mungkin ga terlalu banyak yang pake.

 

di ruangan ini pumpingnya

di ruangan ini pumpingnya

Mulai deh beresin perlengkapan perang, botol ma corong, pompa, botol kaca, jam. Mule mompa sambil berdiri deh, abis maw duduk di kloset rasanya ga tega 😉 Pas kelar buru-buru pindahin kebotol kaca, rapiin botol & corong langsung kewastafel (seminarnya dah mo mule juga). Diwastafel kasi tanggal ma jam ditutup botol kaca, bungkus plastik masukin ke cooler bag tommeetippee yang slalu setia menemani dan jalan menuju ruang seminar.

Mompa sambil berdiri

Mompa sambil berdiri

Pas seminar selesai, bun buru-buru masuk lagi ketoilet yang sama buat mompa part 2, udah penuh euy rasanya, tapi tas seminar ditinggal di wastafel, dengan pikiran diluar kamarmandi lebih bersih buat coolerbag dan isinya beberapa botol ASIP hasil pompaan dari pagi. Masuklah ke disability toilet lagi, mompa kurleb 15menit, pas keluar liat area wastafel bersih sih sih, tas seminar berikut cooler bag didalemnya ilang! Astaghfirullahaladzhim, langssuuung lemes seluruh badan. Ya Allah tega bener orang yang ngambil, itu ASI untuk anakku. Manggil-manggil Mba…Mba…manatau ada mba-mba janitornya di ruangan toilet yang besar itu. Ga ada… 😦 Jalan keluar toilet ketemu mba-mba kerudung orange, kutanya liat tas di wastafel ga, ga merhatiin katanya. Pas kubilang isinya ASI, dia langsung ngajak lapor security yuk. Pas ketemu security, tanya-tanya janitor pada ga tau, akhirnya security minta dataku termasuk no hp. Disitu aku mulai nangis sesugrukan termehek-mehek, bilang tolong pak, diumumin aja supaya yang nemu tas item kecil isinya ASI tolong kembaliin. Yang terbayang dikepalaku, coolerbag-ku sudah teronggok di jalanan, dibuang sama yang ngambil oohh teganya 😥 😥 Si Pak Security lagi ngomong sama security lain yang sibuk ngamanin pintu dari wartawan yang maw meliput SCTV Music Awards. Ah ada meja receptionist, kutanya ah, dimana building management, pengen deh rasanya kenapa ga ada informasi yang nunjukkin dimana nursing room, masa convention center terbesar di Indonesia ga ramah busui 😦 Manataw ada kulkasnya akyu bia nitip SIPku disitu. Pasukan receptionist yang terdiri dari cewe-cewe muda, juga terbengong-bengong liat gw ngelapor kehilangan tas ASI sambil bersimbah airmata, hare gene masih ada ibuk-ibuk idealis kayak mba ini (ya adalah, daku contohnya hehe 😀 ) Mereka juga cuma bisa nyatet no hp-ku kalo ada yang nemuin ntar dikabarin, coz kantor building management dah tutup katanya sigh… Lagi-lagi cuma bisa beristighfar dalam hati… ada rasa marah juga, kenapa siy kantor ngirim-ngirim busui seminar, bikin jatah sehari ASI anak gw raib aza glek… Ah sebelum pulang balik kebawah lagi deh, ketoiletnya, manataw yang ngambil kecewa isinya cuma botol susu, eh dibalikin.

Pas maw balik lagi ke toilet dibawah ketemu lagi sama mba berjilbab orange masih nanya-nanya sama orang-orang lewat liat tas ASIku ga? Subhanallah, masih ada orang sebaik itu…terimakasih banyak mba, mudah2an Allah membalas kebaikan hatimu 🙂 Kuliat lagi di toilet ga ada juga. Cuma ga lama ada bapak-bapak mendekat ke aku nanya ibu kehilangan tas ya? Iya Pak. Kesini bu, sama temen saya. Alhamdulillah, ada salah satu panitia seminar yang ngeliat ada tas di wastafel, takut punya orang ketinggalan disimpenin, pas dibuka katanya isinya botol susu. Duh terimakasih banyak Bu, ibu menyelamatkan ASI saya. Ya Allah terimakasih Engkau masih mengizinkan ASI hari itu menjadi rezeki anakku. Alhamdulillahirrobbil’alamin

Posted by Wordmobi from ZaraRed63 phone





Breastfeeding is my romantic date with my daughter :)

5 05 2009

hiks… pagi ini hati rasanya gundah gulana… selain karna ada masalah *beep* censored-MODE_ON, kayaknya ada yang ngerasa disentil pas baca posting dimilis asiforbaby. Salah satu rekan milis bilang,

“…momen menyusui itu bukan perjalanan explorasi ilmiah, tapi sesuatu yang personal yang harus dinikmati detik demi detiknya. Tidak terlalu banyak pegang ke teori “hind milk-foremilk” atau teori apapun juga.. Tiap kali menyusui, saya menganggap itu sebagai kencan pribadi berdua dengan anak.. dimana saya bisa bercerita, nyanyi, bercanda, memeluk, membelai dan banyak lagi.. berdua dengan anak saya.”

apakah sejak Lana lahir, aku pernah merasa terbebani? Aku yang mematok di otak (in English baca: mind-set setup) ‘harus’ menyusui, berpikiran menjadi ibu yang baik = menyusui, bertekad ‘harus’ memberikan yang terbaik untuk Lana…menjadikan kegiatan menyusui (termasuk mompa) kegiatan wajib yang dilakukan, yang kadang membuat bund merasa terbebani? memang kalo lagi cape, Lana rewel, kadang bund berpikiran kayak gituh…

Nyesel… 😦

Setelah baca postingan dari Mba Mia Sutanto, konselor laktasi, ketua Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia (AIMI), insyaAllah sekarang dan kedepannya, bund akan ngerubah mindset jadi I WANT TO BREASTFEED, NOT I HAVE TO BREASTFEED.

“Aku akan meresapi dan merekam dalam hati setiap momen menyusui Lana, hmmm apalagi pas liat dalam-dalam ke muka mungilnya dan bilang “i love you baby”, bund ciumin tangan kecilnya, belai-belai pipi tembemnya, peluk badannya dengan penuh cinta, elus-elus rambutnya yang halus… ya Allah, ciptaanMu Maha sempurna…”

Sekarang aja ga terasa Lana udah 9 bulan, kalo dibediriin dah mawnya kesana kemari terus 🙂 mungkin hanya sekitar 1 tahun 3 bulan lagi bund bisa menyusuinya, duh jadi sedih…

“Waktu berlalu dengan begitu cepat…dan ga bisa diraih kembali :cry:…”





Susahnya Nyari Cooler Bag Medela edisi lama (Tribute to Dini Wiradinata)

30 04 2009

 Mengingat semakin hari, tasku kekantor tak ubahnya gembolan yang makin tak berbentuk, ampe 3 plastik 😉 pengen coba gimana sich meringankan tentengan pulang pergi kantor saat bawa peralatan tempur dan teman-teman?

Berhubung di milis asiforbaby ada yang share pernah pake cooler bag M*dela bisa muat botol sama set breastpump+botol dan corong, wah tertarik banget nich… Bros…bros ternyata model lama yang kumaksut bisa memuat banyak pumping stuff means a lot of space, sudah tidak diproduksi, itupun kalo ada sisa stok di online store harganya mendekati 1/2 jeti bow gleks 😯 Padahal setahun lalu barunya hanya kurleb 250rb-an plus empat botol 150ml.

 

ini dia Medela cooler bag model lama yang banyak dicari...
ini dia Medela cooler bag model lama yang banyak dicari…

 

Banyak juga yang nawarin pake coolerbag M*dela model baru harganya 400rb-an tapi kupikir, yang kuperlu kan space di coolerbagnya, kalo fungsi coolerbagnya sendiri dah kutemuin dan cukup puas dengan TommeeTippee. Cari-cari gambarnya juga ga kegambar bedanya model baru ma lama, akhirnya tanya moms di milis yang dah pernah pake. Ketemulah aku sama Mom Dini yang baiiiikkk hati…dari mulai kasi info lengkap, foto wujud tu barang, sampe istilahnya pinjem pakai … hah…hari gini masih ada orang yang maw minjem-pakaiin the most wanted item buat busui-busui di Indonesia (halah…lebay.com 😉 ) bukankah termasuk orang yang tulus baik hati….

Janjian deh ngambil coolerbag-nya di kantor Mba Dini di Menteng, ketemu, duh Mba Dini imut sekali…blio cuma minta dipuji cantik 🙂 niy mba Dini yang cantik dan baik hati kuabadikan kebaikanmu di blog ini untuk jadi kenangan indah…halah 😉 tapi sumpe de Mba daku gag boong

Jadilah daku sekarang pakai coolerbag M*dela model lama yang multi-function buatku, masih ganti-gantian siy sama T*mmeeTippee, but anyway…speechless dech buat kebaikan hati Mba Dini 😆





Senangnya, Lana jadi sarjana ASIX

2 02 2009
Congrats...Lana Sarjana ASI

Congrats...Lana Sarjana ASI

Senangnya aku…

Ga terasa perjuangan beratku untuk ngasi hak anakku Zara Aisha Lanafarra menikmati tetesan-tetesan paling berharga untuk bekal awal hidupnya akhirnya berlalu… Alhamdulillah.

Seneng banget bisa curhat lagi. Dah lama banget ga pernah utak-utik blog, bahkan e-mail digest dari milis-milis di inbox tak tersentuh. Hiks… Dah 2 bulan terakhir aku sibuk banget di kantor. Bahkan di saat mempersiapkan MPASI-nya, banyak banget pertanyaan mampir di otak yang pengen di-share sama rekan di milis harus dipending. Untung masih ada Mom Aditia yang setia balesin pertanyaan tentang MPASIku yang segambreng 🙂 … saking sibuknya semua peralatan MPASInya udah lengkap tepung berasnya blom beli, halah… Untung (lagi) masih ada sample tepung gasol pas ikut KE MPASI Dasar dari AIMI 😉

Pas wiken kemarin, aku antusias banget pengen nyuapin Lana bubur beras merah+ASIPnya yang pertama. Walo masak bubur susunya masih oon banget, secara ga pernah nyentuh dapur, ampir gosong tu bubur hehe

Pas semua dah ready (termasuk fotografer dadakan), siap deh nyuapin Lana. Sendokan pertama keliatan banget ekspresi muka Lana aneh, apaan niy ya… Sendokkan berikutnya sukses dikeluarin lagi hehe, kebuang deh mangkok pertama. Pas dikasi air putih pake spout, seneng banget dia, megangin sendiri ampe sekujur baju ma bib-nya basah. Sorenya kusuapin lagi, sambil kucontohin aku makan juga, lumayan deh tiap sendok mendekat ke mulutnya dia langsung nganga. Lumayan…5 sendok masuk…

Sebenernya aga worry mulai MPASI Lana kemaren, karna badannya aga anget abis imunisasi DTP, Polio3, Hib2, HepatitisB3, alhamdulillah semua bisa simultan… Setelah coba tetap tenang dan rasional (lagi belajar jadi smart parents juga nich…) ukur suhu (udah sampe 38,2), kalo 38,5 mo kukasi Tempr*, kasi banyak cairan biar ga dehidrasi, coba berendem air hangat alhamdulillah malamnya udah 36,5 ga demam lagi

Tapi ada sedihnya niy… 😦

Hari ini untuk pertama kalinya dalam 6 bulan masa menyusui Lanafarra, aku melewatkan waktu mompa 😥 Aku bener2 sibuk akhir2 ini. Sejak ngalamin juga krisis ASI diusia Lana 3-4 bulan seperti banyak moms di AFB bilang, aku perbanyak frekuensi memompa jadi 4x dikantor. Walopun sering molor2 dikit, aku slalu sempetin untuk 4x mompa. Tiba hari ini, aku ga kuasa lagi pas liat jam udah jam 10.30 aku blom mompa juga… Sedih banget, inget janji dan komitmenku buat Lana. Tadi aku mompa jam 11 sambil nangis telpon nce, aku minta maaf. Huaaa…perjuanganku masih panjang, tapi kenapa sampai disini aku hampir kehilangan semangatku 😥

Jadi inget perjuangan super duper berat untuk tetap ASIX di awal2 dulu. Aku cuma dikuatin sama dukungan besar dari suami, yang paling ‘berat’ harus ‘menjelaskan’ dan ‘membantah’ semua opini ortu dan sodara ttg ASIX. Baby blues yang melanda hampir 2 bulan setelah melahirkan. Anakku terkena breastmilk jaundice sampe lebih dari sebulan umurnya, aku kekeuh sumekeuh ASIX. Unpaid leave-ku yang ga di-approve sampe aku disuruh masuk kantor lebih awal padahal blom punya stok ASIP, blom ada yang bantuin kalo nanti Lana kutinggal sama mamaku, growth spurt yang bikin sport jantung, 3x ganti ART (yang terakhir baru semalem mendadak resign 😦 ), 2 minggu kedepan mamapapaku pulkam-no ART fiuh… Tapi ga bisa cuti ditengah tumpukan kerjaan gini…Hmm..blajar terus struggle to life 😎

Alhamdulillah dulu pas googling cari recommended BP, ketemu milis AFB langsung join, terasa banget here they are, this is my group, where I could find big supports to give exclusive breastfeeding for my sweet Lana.

Sip, I’m ready back to work dengan belajar banyak dari milis ini. Hmmm…dulu saking blank-nya aku ma suami pergi beli breastpump ninggalin Lana yang lagi tidur tanpa stok ASIP! 😯

Akhirnya, aku akan belajar terus, semangatin diri terus biar bisa at lease target terdekat Lana lulus S2, semangat terus nularin ke org2 terdekat ttg kebaikan ASI, kasi ASIX dan jadi smart moms buat our luvly child.

Ngelewatin waktu mompa…Aku janji hanya hari ini… 🙂

Special thanks for AFB, AIMI, Ayah, Lana, MamaPapa, Uwo, luvly sista, luvly friends, all

Lana, jadilah anak yang sehat, cerdas, selalu membanggakan dan membahagiakan hati, selalu dalam lindungan Allah SWT, Amin!





Cara Merah ASI Gaya Baru (Perlengkapan Tempur part 2)

15 12 2008

Hehe emang harus putar otak ya untuk nyiasatin mompa dan kerja 😉

Aku sharing trik baruku juga yah…Kalo aku dah 2 minggu belakangan ini juga pake cara baru pumping dikantor. (Tapi tetep masih ngandelin BP 😦 huh…blom sukses juga niy peres pake tangannya 🙂 )

Secara anakku bisa ngabisin 8 botol ASIP @100ml pas kutinggal ngantor 6pagi-6sore. Aku coba pompa lebih sering, tiap 2 jam seperti kata milis.

Memang caraku ini mengakibatkan gembolan aku ber+ guede. Tapi insyaAllah perjuangan ini akan berbuah manis nantinya 🙂 (InsyaAllah… Amin)

Yang tadinya mompa 3x dikantor sekarang mompa 4x. Sedikit2 hasilnya kukumpulin. Mompa jam 9, 11, 13, 15. Untuk menghemat waktu aku pake 2 BP electric + bawa 4 set corong dan botol. Sekali mompa kabur sekitar 15 menit, abis itu udah harus balik lagi ke depan kompi. Dulu waktu mompa 3x aku menghabiskan waktu 30 menit karna sekalian cuci corong dan botol.

Sekarang corong dan botol dicuci sekali aja pas istirahat kan waktunya lamaan, nanti terakhir semua cuci dan steril dirumah. Kalo dirumah juga BP + corong dan botol bersih selalu tersedia di samping tempat tidur. Pas baby Lana mik, sebelah sembari dipompa juga.

Sekarang juga rajin bangun malem, ya itu tadi mompa lagi dan lagi. Pengen banget punya stok ASIP lagi. Biar ga ketiduran sebelum bobo aku minum air putih banyak2. Pati kebelet kan pengen ke kamar mandi, abis itu mompa. Hehe jadi ga ketiduran 😉

Untuk jus pare, aku minum malam pas mo tidur. Kalo pagi makan parenya yang direbus dilalap ma sarapan. Hehe ternyata masih banyak jalan menuju Roma ya

Total jendral perlengkapan perangnya sekarang: 

  1. 5-6bh botol kaca untuk simpan ASIP
  2. 2 set BP, kabel extension buat nyolokin BP (udah dipasang permanen dengan bantuan OB dimusola tempat numpang pumping) ditambah batre untuk cadangan/ mompa di mobil
  3. Insulated bag Tommee Tippee
  4. 2 Hot/ cold pack Tommee Tippee + 2 blue ice rubbermaid plastik kecil
  5. Plastik ziplock Ak*chan (siap2 hasil perah banyak botol ga cukup), kayaknya khusus untuk makanan, ada kode segitiga recycle, angka 5 dan tulisan PP (maklum tulisan Jepang jadi ngeraba-raba bacanya 😉 )
  6. Spidol + plastik bening kecil (untuk ngelapisin botol/plastik ASIP dikulkas)
  7. Baskom kecil, tempat sabun cair + sikat botol untuk cuci dan siram dengan air dispenser -> bisa simpen dikantor
  8. Tisu + handuk good morning buat ngelap dan ngeringin botol/ BP





Semangat lagi, untuk tetep ASI!

5 12 2008

Aku lagi sangat bersemangat niy 😀 Soale sempet down niy eike beberapa hari ini

Karna tiap mompa ga pernah memuaskan hasilnya, tekor mulu 😦 Ditambah stok ASIP di kulkas sudah masuk taraf warning! Terancam minggu depan ga ada stok ASIP selama aku kerja. Oh tidak…!

Mana lagi haid, badan ga enak. Yang memperparah, dikejar deadline kerjaan kantor!

Belum lagi, sahabatku yang lagi aku semangatin untuk kasi full ASI, down juga karna produksi ASI-nya tak kunjung meningkat. Fiuhhh… 😦

Ternyata…Setelah baca postingan2 di milis AFB andalan bener2 jadi suntikan semangat lagi buatku 🙂 Aku sadar, aku harus tetep dan slalu berusaha selesain kerjaan dengan baik. Karna aku juga harus bertanggung jawab sama kerjaanku (walo anak tetep nomer 1, secara ngilang 3x di waktu kerja buat mompa 😉 ), supaya tetap setia dengan ASI.

Berbagai cara harus diusahakan biar teteup ASI & ASI.

Aku yakin banget dengan semangat gini, produksi ASIku bakal naek lagi 🙂

Eh bener, barusan aku mompa dapetnya… (hmm ga usah disebutin deh 😉 ). Masih jauh siy dari hasil perahan moms yang ASInya tumpah ruah melimpah. Tapi buat aku udah membahagiakan banget. Kebetulan  pagi ini dimejaku ada rupa-rupa yang diharap bisa boost hasil pompaanku 🙂

  • Sarapan pake nasi ikan sarden, urap daun pepaya, pare rebus, tahu goreng 
  • Selingan ada air jeruk, jus pare+melon+nenas 
  • Liquid chlorophyll
  • Seplastik korma (katanya bisa nambah ASI juga 🙂 ) + ditambah keyakinan dan semangat aku, aku YAKIN bisa hasil perahan banyak lagi & bisa bikin stok ASIPku ke level aman lagi buat minggu depan. Caiyooo…

Pssstt…Apalagi besok long-weekend, pompa all day ah… 😀