Akhirnya…

6 06 2017

Alhamdulillahilladzi bini’matihi tatimmushshalihaat…

Akhirnya bisa kebuka juga (lagi) blog ini :p

Buat apa dibuka? Yaa…pasti ada maksudnya dong…haha

Pastinya untuk memulai lagi, blog ini akan dipakai sebagai sarana belajar buat si empunya blog, dengan harapan catatan-catatan tertulis bisa menjadi bahan pembelajaran yang bermanfaat minimal bagi diri sendiri, keluarga dan (mungkin) orang lain…

 

Mudah-mudahan Allah berikan kemudahan untuk istiqomah menulis dan belajar sampai ‘akhir’ nanti, insya Allah…

 

 

 





Hai…apakabar :))

1 07 2013




New Year’s Eve & Avatar 3D

2 01 2010

Yeaaa gua nonton Avatar 3D juga sama si Ay…

Kayanya niat banget ya niy pacaran mulu, dan nonton mulu, pake cuti  segala dari kantor, wkwkwk, dasar kantor di pinggiran, di ujung berung, jauhhh, sekalian aja cuti beresin urusan-urusan yang perlu dan numpang hura-hura dikit aja hehe

Gapapa lah sekali-sekali hura-hura goes to mall ninggalin anak ceritanya…beuh orang dua tahun lewat ga pernah nyentuh bioskop 😉

Pokonya seharian pas new year’s eve ini gua ma nce wara-wiri dari PP ke GI trus ke PP lagi halah, kayak orang amnesia ajah, sampe rumah malem aja gitu, dan pas taun baru gua sakseis teddor bedua Lana dan kebangun jam 2 malem udah sepi ga ada bunyi petasan lagi hihi

Nonton di blitzmegaplex PP, karena dapet ingpo di blognya Anggi disana seat-nya lebih comfy, soale gua takut bosen niy nonton ginian. Si Ay mah girang gumirang nonton ginian, udah ngomong panjang lebar lah soal si James Cameron.

Ya kalo buat gua lumayan lah, gua terbengong-bengong aja liat teknologinya. Canggih pisan, liat alat-alat penelitiannya, alat-alat perangnya, kapalnya, edun canggihe. Kalo si Ayah asyik nyeloteh aja sepanjang film, dan gua ga dengerin, abis bingung hehe 😉

Kalo moral ceritanya siy buat gua biasa, ada kebaikan melawan nafsu serakah manusia. Ngeliatin planet Pandora yang begitu indah, warna-warni cakep banget, segala ada, pohon-pohonnya, kolam-kolamnya, kehidupan yang tenang dan damai, kita bisa ngerasain apa yang dirasain si pohon dan binatangnya pokonya keadaan yang aman nyaman gemah ripah lohjinawi gitu loh.

Ngeliat film ini gua inget gambaran surga di Holy Qur’an. Hehe…bukan bermaksud SARA ya, jadi maap kalo nanti juga banyak yang gua mirip-miripin ama kisah yang pernah gua baca dan denger dari Holy Qur’an hehe…

Tentang si makhluk biru penghuni Pandora, gua siy syerem liatnya. Wajahnya agak perpaduan kucing dan kuda gak siy hehe…pake buntut segala…lagi-lagi gua mengibaratkan, di Al Qur’an katanya manusia diciptakan dalam bentuk sebaik-baiknya, jadi aneh aja gua ngeliat makhluk yang bentuknya biru dan mukanya mirip Haji Jeje kekekek 😉

Sempet nangis juga siy, waktu liat perjuangan si makhluk biru cewe yang menaruh hati sama si Jake, nyelamatin waktu si Jake hampir mati dikerjain sama pihak militer itu 😥 Gua ngerasa makhluk biru kaya gitu pikirannya kan masih murni polos ya, wong tinggal di hutan yang bebas intrik-intrik kehidupan…taela. Ketemu Jake yang tampan dan baik hati, ya meleleh dong hihi

Ya akhirnya saat penyerangan Big Tree yang menurut pihak militer ada kandungan apa tuh, bahan kimianya, trus ada bantuan dari semacam kawanan burung yang bantuin si makhluk biru ngelawan militer dari udara. Lahhh ini mirip lagi sama kisah pasukan gajah yang diserang sama burung Ababil yang bawa batu panas dari neraka, saat pasukan gajah ingin menghancurkan Ka’bah, duh ini gua kenapa ya, koq keingetan isi Al Qur’an mulu tobat, tobat huhu 🙂

Dan emang alhamdulillah memang walo menderita kerusakan dan kehilangan orang-orang terbaiknya, makhluk biru bisa menang melawan kezaliman orang-orang yang kemaruk mau menguasai dunianya yang indah, horeee 😀

PS. Maap ya, kalo resensinya kayak film anak-anak jadinya, gua agak ga nyambung kalo ngeliat makhlu-makhluk aneh, ga seperti nce yang demen bener nonton hellboy dan xmen, me not likey 😉





Masakan pertama

6 06 2009

Wuahaha… aseli dah sebagai cewe gua diakuin pa ga ya di komunitas, daku ga pernah nyentuh dapur oiii 😉 paling buat bikin mie instan doang, payah banget yak. Dulu pernah siy bikin kue lebaran tapi ya itu tho’, hari-hari gua tinggal tau beres. Itulah salahsatu enaknya tinggal ma ortu, jeleknya ya tambah-tambah lama daku mandirinya huhu. Nah berhubung Lanafarra sudah masuk 6 bulan dan sudah mulai MPASI (ples ortuna komit mau bikin sendiri MPASInya alias MPASIhomemade a.k.a rumahan) mule deh kalo wiken berburu bahan makanan ma ngumpulin resep-respe yang praktis aja dulu.

Engga banget siy crita ini, daku juga malu nyritainnya. Setelah nikah pun, ampe sekarang misua blom pernah gua masakin *ih bini males hehe 😉 Gua lebih seneng ngejait dibanding ke dapur, aseli… Abis ke dapur panas, kotor, ntar makanannya jadi guanya udah tepar kecapean, lapernya udah ilpil ahhh payahhh. Tapi kenapa banyak emak-emak demen masak ya, apalagi kalo liat di majalah orang-orang dapurnya keren-keren banget.

Ternyata oh ternyata, ke dapur itu aga sedikit memang menyenangkan. OK I admit it! Setelah bercape-cape didapur, tus dimakan sama anak ma suami yang udah nunggu masak lama bener (maklum koki lulusan HSE biasa megang Personal Protective Equipment, eh ini megang panci, sendok sayur eh apa namanya spatula apa sotel ihhh gua lupa itu sendok yang bergagang buat bola-balik makanan yang lagi digoreng *doeennggggg ). Apalagi karna berniat ngasi makanan sehat ala rumahan buat Lanafarra yang berprinsip: no instan, no gargul (at least sampe 12m), selametlah gua, nyincang ayam fillet secara manual sodara-sodara, gleks. Untung emak gua punya peralatan masak lumayan lengkap, kalo ga pusing juga maksut ati pengen nerapin yang bae-bae sesuai resep eh alatnya ga ada, mo ngomong apah lo 😉 Gua akuin, gua mang blom punya perlengkapan dapur, paling punya kompor gas hadiah merit, dispenser, ma piring gelas sendok gituh huahaha. Siap deh sekarang mau berburu kitchen stuffs, yang ternyata mehong-mehong boowww…

Jadi jangan heran yak, kalo nanti-nanti ada postingan resep-resep, walo bukan cipataan sendiri, tapi seengganya nambah semangat daku bikinin masakan eh makanan yang bisa dimakan *tanpa tekanan sama anak suami gua hikikikikkkk.

Nah ini niy masakan pertama gua, namanya Semur Ayam ala Kadarnya 😉 kenapa namanya terdengar ga optimis banget yak, soale itu ayam yang dijadiin semur, abis dibikinin stok kaldu buat Lana, tus binun ayamnya diapain. Aseli tu ayam teronggok gitu aja dikuali diatas kompor, pas dah sore baru gua inisiatip nanya ma mama:

“diapain niy ma, ayam sisaan bikin kaldu Lana?”

“bikin semur aja”

“gimana bikinnya”

“tumis bawang merah putih, tus tambahin kecap, potongan tomat ma air kalo mau, udah cemplungin ayamnya”

“waks gampang bener”

yasut daku coba, dengan mengerahkan semua kemampuan, aseli niy otak gua mikir, masa siy nyiptain makanan enak yang bikin kenyang dan pengen nambah gampang bener, dan setelah gua coba, voila jadi juga semur gua. Gua cobain ya rasanya seadanya, ga ada yang istimewa, wong bumbu standar, dan gua blom paham bumbu A buat cita rasa B, bumbu C biar rasanya D, ahh binun…

Walhasil semur buatan gua (lagi-lagi) teronggok tida yang menyentuh sampe malemmm wuaaa 😦