ORDIK

17 08 2010

Kira-kira bulan Juni gitu dech dapet e-mail undangan dari Panitia ORDIK (Orientasi Fakultas & Akademik) buat mahasiswa program pasca sarjana FKMUI. Acaranya 3 hari tanggal 13-15 Agustus 2010. Agak mikir juga siy koq ya diadain pas bulan puasa ya, mungkin karena awal perkuliahan tahun ini jatohnya barengan bulan puasa ya…*positive thinking 🙂

Rada males siy ikut beginian, mikirnya ngapain pake cara begini segala, secara anak S2 kan kebanyakan bapak-bapak ato ibuk-ibuk gitu, masa pake acara ospek, mana acaranya di Villa di Puncak nginep lagih…males banget dech 😦 Jadilah itu undangan gua cuekin, alias gua ga daftar dan bayar. Inget bayarnya pun males, mehong banget, masa acara orientasi aja bayar 1 jeti, innalillahi…turut berduka cita untuk mahalnya biaya pendidikan di negeri tercinta ini 😥

Eh udah deket-deket acara, ada e-mail reminder lagi, kali ini disertai lampiran SK dari Dekanat, yang menyebutkan acara ORDIK ini WAJIB hukumnya dan jadi prasyarat pembuatan Tesis, lho koq jadi begini… Mulai sebel dech gua, masa ribet amat siy…ini gossip apa beneran kalo wajib…kesannya memaksa aja, waktu segitu lama Cuma buat ospek-ospekan yang blom tentu ada manfaatnya, paling main gojlok-gojlokan senior ke yunior, mana pake nginep, mana bayar sejutaan…ahhh benciii… Cuma masalahnya gua blom punya temen niy…dulu waktu S1 kan ada geng kucing, yang pasti abis itu langsung janjian ke kampus trus nanya ke Sekretariat 😦

Okelah gua ikut, gua relakan uang 1 jeti menggelontor ke kantong panitia, gua minta cuti juga hari Jumat buat ikut ORDIK seharian, daripada ntar kuliah cape-cape ga bisa nulis tesis, ga bisa lulus, whooaa sejarah berulang dech 😉

Tapi ada dinyana… Hari Jumat itu gua harus masuk kerja, ke Intiland, mem-fasilitasi SAFE Meeting (gara-gara gua lupa hand-over ke temen bulan lalu *ketok kepala sendiri). Gua pikir nanti deh ikut ORDIK ½ hari aja, selesai meeting langsung cabcus ke Depok. Eh taunya dari pagi Edwin malah ribut mulu nanyain report gua, kenapa angkanya begini, kenapa begitu…blom lagi si Danny malah minta ganti tempat meeting minggu depan dari Batam ke Singapore, preettt….ampe jam 3 gua masih nangkring di Intiland *nangis gerung2

Jadilah sambil deg-deg-ser jawabin pertanyaan si Edwin buat laporan bulanan gua, gua juga pusing ngurus travel requisition ke SIN buat ketemu Danny… Sampailah daku di kampus jam 5 sodara-sodara…2 jam perjalanan dari Sudirman, macichaaa 😥 trus masuk lewat gedung G yang ada spanduk ‘Selamat Datang Peserta ORDIK, bla…bla…’ gua liat banyak mahasiswa pake kaos-kaos kuning lagi pada siap-siap buka puasa, bagi-bagi nasi kotak gitu…Duh maluuu…pas nanya panitia dibilang udah ikut tahun depan aja, hee…bisa ya…tapi bener dah tuch panitia ga ada ramah-ramahnya, masa pas gua nanya jadwal kalender akademik, tuch disana, gua ditunjukkin kalender akademik tahun lalu, dan gobloknya gua (saking jaim dan malu dating pas udah bubaran), gua catet lagi tuch jadwal, nyemooottt…

Kalo inget gua malu banget banget… Untung abis itu ketemu sama Haris, angkatan gua S1 dulu tapi dia udah masuk S2 dari tahun lalu, so sekarang jadi kakak kelas gua. Dikasi tau juga ada Rehani sama Cokky yang ikutan ORDIK, asyik ada temennya…trus dikasi juga sama Haris, hari itu hari terakhir isi IRS, alamaakkkk…koq gua ga dapet pengumumannyaa…nangis daaahhh guaa 😥 Gua pikir ngisi IRS masih manual kaya dulu, taunya semua sekarang online bo’…onlen dimana, di web apah, password gua apa…hadeuuuhh…bener dah gua ngerasa once pisan…

Pokonya acara kekampus dalam rangka ORDIK malah bikin gua nyadar, udah brapa lama ya gua ninggalin niy kampus, koq gua jadi ngerasa oneng neng nong yak hehe… :p

*Update: Alhamdulillah, password gua ketemu, sesaat setelah mo print ulang ke FASILKOM dan kantornya udah tutup, dan gua bisa ngisi IRS sehari sebelum hari terakhir pengisian IRS, dengan mata kuliah yang gua pilih asal-asalan hihihi…

Advertisements




Baru lagi…

27 07 2010

Niat untuk kembali jadi work-at-home-mom ga pernah surut…

Semakin hari, setiap pulang kantor, setiap menyelami wajah putri kecil berambut keriting si Lanafarra, langsung deh…nyesss…muncul lagi rasa, kapan ya gua bisa seharian main sama dia

Pernah juga, pas megangin dia ‘pup’ sorry… :p kan dia duduk di kloset, gua duduk jongkok di depan Lana sambil megangin keteknya biar ga jatoh, nah sering tuh Lana sambil nunjuk-nunjuk, dia bilang: “ada Nana…” sambil nunjuk ke mata gua, maksudnya dia liat ada siluet dia di bola mata gua….duhhhh…terharu… 😥

Iya sayang, kamu akan ada slalu didalam mata, hati, jiwa, pikiran bunda…selalu

Kadang gua iseng, biar ga ketauan gua sedih, gua bilang: “Ada brapa Lananya?”, dia jawab: “Dua…”

Hwuaaa…mau nangis dech cerita beginian sore-sore. Yah memang itulah yang terus mengganggu gua, gua pengen dirumah, pengen banget banget banget (catet ya, ampe 3x gua bilang bangetnya), at least gua nyoba dirumah…

Karena itu mulai awal tahun ini gua susun semua rencana, dari bikin Zara Little Shop yang mungkin bisa jadi penyaluran aspirasi bisnis gua saat dirumah nanti, sampe nekat daftar dan ikut ujian masuk S2 UI tanpa belajar samsek. Makanya pas lulus diterima di jurusan idaman hati, gua nangis gegerungan, mana pake dibecandain lagi sama Firman, tapi sumpah gua bersyukur banget, jalannya masih dibukakan menuju kesana. Sampai tibalah waktu yang tepat untuk mengajukan resign, disinilah Allah menunjukkan lagi kuasanya. Beliau Yang Maha Tahu belum memberikan kesempatan itu untuk gua jalanin saat ini. Ok, gua coba terima dan jalani aja semua. Melihat sisi  baiknya pun ga henti-hentinya membuat gua begitu bersyukur, Allah SWT Maha Baik kepada seluruh keluarga gua

Niat dalam hati untuk mencoba lagi menjemput impian menjadi ibu rumah tangga, ya ibu yang membantu kepala keluarga mengurus rumah tangga, ibu yang berbasis di rumah (sama seperti kerja ya, ada home based-nya 😉 ) insyaAllah ga akan pernah surut.  Makanya sambil terus mengusahakan kearah sana, gua mau membangun kembali bisnis yang dulu pernah gua geluti. Gua merasa bisnis yang paling tepat buat gua nanti kalo sudah jadi ibu rumah tangga, adalah bisnis lama yang dulu pernah gua bangga-banggakan 😉

Apaan tuch…hehe…yang baca jangan pada pengsan yaa….

Bisnisnya yaitu, bisnis M*LM hehe 😉

Ini siy pendapat pribadi gua aja ya, secara dulu gua pernah sakseis ngejalanin bisnis ini waktu kuliah, sampe menghasilkan bonus 2-3 juta sebulan 😀 Sayang seribu sayang, karna terbentur skripsi gua yang bikin gua ampir mogok skripsi (baca: patah semangat ga mau nerusin skripsi sampe sidang), gua lepaslah bisnis gua itu 😥

Masih inget banget dech dulu, uplen gua cowo yang dengan semangatnya ngenalin gua ma geng gua ke bisnis ini, bisa sampe beli mobil Karimun loh, jaman dulu kuliah bisa beli mobil sendiri…Wong dia ngerekrut ampir 3/4 dari keseluruhan angkatan gua hihi…

Yah dengan bertambah bisnis ini, plus Zara Little Shop yang juga butuh perhatian, ditambah pekerjaan kantor yang pasti ga bakal habis ya (kecuali pabrik cat-nya bangkrut hehe 😉 ), and the top of that, my family, lil princess Lanafarra, laku gua dan keluarga gua adalah the most important things, Ya Allah gua cuma meminta supaya dimudahkan menyelesaikan urusan gua, amin!

Apapun itu, insyaAllah klo niatnya baik dan dijalankan sungguh-sungguh akan membawa hasil yang baik pula ya insyaAllah 😀





Ga mompa lagi

21 07 2010

Rasanya mau cerita ini, ada sedikit rasa nyeesss, sedih…

Tepat Lana usia 22m15w, bunda berenti mompa ASI di kantor

Ga bawa gembolan isi perlengkapan pumping lagi, ga bawa breast pump dan kawan-kawan lagi

Ga bersahabat sama kulkas koperasi lagi (tempat nitipin botol ASIP Lana) 😥

Semua perlengkapan termasuk baskom+sikat botol+tempat sabun yang udah hampir 2 tahun nempatin wastafel kamar mandi di Production Office ini, sudah pulang kerumah

Sedih juga…mengingat perjuangan dari awal masuk kantor abis cuti melahirkan dulu, sampe pumping di mobil travel pas ‘dipaksa’ ikut outing

Waktu pumping juga udah berkurang, dari dulu awal masuk sampai Lana 6 bulan 4x mompa dikantor, trus 3x sampe Lana 18m, trus 2x setelah Lana 20m dan akhirnya 1x dan udahan deh mompanya sekarang

Hasil pumping juga udah sangat jauh menurun, palingan hanya 30ml-an

Tapi kalo malam Lana masih aktif nyusu langsung 1-3x tergantung pas pules engga bobonya…

Ini akan jadi kenangan indah, perjuanganku memberikan ASI untuk Lanafarra, sedikit lagi perjuangan ini mencapai titik puncaknya, saat Lana 2 tahun, insyaAllah

Yeah…I think this is the of my breastpumping story *sesugrukan 😥





Saya mau resign, Boss…

7 07 2010

Akhirnya sampai juga gua disuatu hari dimana gua bilang kalimat itu, kalimat sakti yang akan meluluskan gua dari perusahaan yang memperkerjakan gua dari fresh (graduated) ampe hampir jamuran gini wkwkwkwk 😉

Yah ga terasa…udah hampir 5 tahun niy daku jadi kuli pabrik cat inih…nanti kalo pas outing dapet penghargaan pin emas baling-baling dech, hoorrreeee 😀

Disini sungguh terasa nikmatnya politik berkantor, dari ketemu orang yang innocent, ambisius, over-confident, demotivated, high profile, kerja dikit gaji gede, macem-macem-lah…Disini juga gua belajar bergaul sama expat, orang lulusan luar negeri, orang lulusan PTN, orang lulusan PTS, operator-operator (buruh-buruh) produksi, orang gudang, supir-supir transporter, gardener, technical service, pokonya semua jenis orang kali ya…dari orang berdasi, sampe orang lapangan yang kulitnya hitam legam karena berdinas di galangan kapal nan panas terik. Disinilah gua banyak dapat pelajaran, baik dari keilmuan HSE yang sangat gua cintai, ilmu manajemen proyek yang akhir-akhir ini banyak menimpa gua, ilmu berumahtangga dari ibu-ibu geng musholla yang banyak memberikan petuah-petuah bijak…ahhh banyak dech pokonya…

Belum lagi disini gua belajar banyak, segala praktek dari kelimuan di jaman bangku kuliah alhamdulillah pernah dirasain disini, pokonya kalo tentang HSE disini mantabh suratabh, bahkan too much expectation malah dari regional kadang ampe bikin gua kliyengan :p

Cuma…(firman sering banget nambahin kata ini, kalo gua kebanyakan muji seseorang ato sesuatu)

Cuma…banyak juga kondisi yang kadang bikin gua nangis bombay akibat kerja disini, maksudnya ampe bikin gua minimal makan hati lah, wong sampe sakit hati juga pernah (catet ya: gua orangnya easy-going, jarang menanamkan sesuatu sampai lama, hehe…mudah melupakan kali ya, kalo udah clear, yowes sudahlah)

Pertama, karena gua based di Cikarang dan gua masih tinggal di rumah nyokap di Klender, sudah pasti jauh kan yaaa…cuma karna difasilitasi pake car pool, alhamdulillah masih terbantu. Nah yang jadi masalah, setelah punya anak, gua tuh jarang bisa bangun pagi-pagi lagi, mungkin cape kali ya…dulu waktu awal-awal ngurusin littlezara, bisa tu bangun jam 2 malem trus langsung siap-siap ngantor, tapi sekarang-sekarang ga kuat lagi, badan rasanya cape pisan, tiap tidur kurang mulu rasanya 😦  Jadilah tiap pagi gua morning rush, rusuh kalo brangkat, blom lagi kalo Lana bangun, udah dech pasti gua tambah panik…telat mulu…ditinggal car pool mulu…dianterin firman mulu ke Cikarang…diomelin mulu…deg-degan mulu…sutriiisss mulu… 😥 Kan keluarga kecil gua memang termasuk keluarga lelet sodara-sodara (mau posting juga soal ini hihi…)

Kedua, sejak masuk abis cuti melahirkan, kenyamanan gua bekerja disini terganggu, kenapa…

Banyak hal terasa ter-blow-up untuk menyudutkan gua…yang unpaid leave gua ga di-approve, sampe gua masuk kantor buru-buru padahal blom dapet pembeti yang jaga Lana (waktu itu belum 3m) umurnya, trus seminggu kemudian gua diPAKSA ikut outing 3 hari 2 malam di Bandung meninggalkan Lana yang baru 3 bulan (gillaakkk!), gua lembur hari Sabtu bawa anak kekantor diomongin ampe meeting Management, huh…gua kalo inget kesel banget! Tapi haha…boss yang ngenye’in gua, ampe minta maaf ama gua karna kasus ini, dan sekarang ga berani macem-macem ma gua *devilish grin…blum lagi gua diomongin semua kantor gara-gara melakukan aktivitas pumping 4x sehari di musholla, dibilang dapet perlakuan exclusive-lah, dibolehin kabur-kaburanlah, ahhh terserahh, yang penting gua udah ijin ma atasan gua, dan gua pegang tuh undang-undang yang meminta perusahaan memberikan dukungan bagi para busui dikantor weekkk :p

Ketiga, ada intrik yang tidak gua mengerti digunakan untuk mengadu domba gua dan si bu bos…

Nah ini berkaitan sama orang-orang yang mungkin punya banyak kepentingan ya di kantor ini, gua cape rasanya ketarik-tarik antara bu bos (bos yang secara struktural langsung gua report ma dia) sama pak bos (bos fungsional gua, bosnya si bu bos). Pak bos yang banyak memberikan janji-janji ma gua tapi meminta gua melakukan kerjaan diluar pengetahuan bu bos, kadang dia nyuruh gua menyalip si bu bos, aahhh susah dech diterangin, pokonya intrik politik gitu dah, walo gua tau dimanapun didunia pasti ada itu intrik-intrik politik begituan, tapi ga tahanlah gua…(i’m not that part of them, am just what I am) 

Hal-hal diatas yang sering bikin gua nangis kalo mau brangkat kerja, bikin gua mencoret list kenapa gua mencitai pekerjaan ini, ditambah masalah pembeti ganti-ganti mulu, kepikiran siapa yang menjaga dan mendidik Lana selama gua tinggal kerja 😥

Setelah discuss sana-sini ma firman, coba formula ini-itu buat ngatasin ini, akhirnya gua mengajukan opsi, gua mau kuliah lagi sambil bisnis dan bisa ngejagain serta mendidik sendiri Lana dirumah. Setelah dipikir-pikir, inilah waktu yang tepat buat gua kuliah lagi, saat gua udah mulai bosan dengan rutinitas kantor, hasrat berbisnis menggebu-gebu lagi, hasrat ingin menjadi working-at-home-mom menggelora lagi. Firman setuju banget, soalnya mungkin setahun atau 2 tahun lagi kita akan fokus sama pendidikan Lanfarra (lagipula dia juga ngantri tuch, mau ambil S2 lagi yeee…)

Jadilah setelah gua menangis terharu membaca pengumuman hasil ujian masuk Pasca Sarjana UI mid Mei, dan gua dinyatakan lulus di program Keselamatan & Kesehatan Kerja Fakultas Kesehatan Masyarakat UI, gua tetapkan akan mengajukan resign awal/ mid June.

Pagi-pagi datang kekantor akhir Mei, jadilah gua mau ngabarin ke si bu bos, ancer-ancer gua bakal resign akhir Juli/ mid August (mengingat one-month-notice jadi gua ajukan lebih awal), begini deh singkatnya percakapan gua:

Mirta: Bu, aku diterima kuliah S2 K3

Boss: Oh gitu, trus gimana rencana kamu?

Mirta: aku mau mengajukan resign Bu

Boss: Lah kita kan mau upgrading ISO9001 Juli ini…

Mirta: Iya abis itu Bu, , kira-kira akhir Juli atau mid Aug. Setelah aku rampungin upgrading ISO9001 ini dech Bu…

Boss: Ga sayang Mir, disini kan kamu udah bagus…

Mirta: Iya sich bu, cuma gimana, nanti aku kuliahnya Jumat-Sabtu, dan manajemen kan ga ada dispensasi buat kuliah gini

Boss: Hmmm…coba kamu tanya lagi sama HR, dulu juga ada koq yang begitu, tapi kompensasinya dia datang lebih awal, karna mau pulang lebih awal. Soalnya nanti November kita ada audit dari regional Mir, dan awal tahun depan kita mau resertifikasi OHSAS18001

Mirta: Hehh…iya ya bu…nanti aku coba minta solusi juga sama HR dech bu

Boss: Lagipula, akhir tahun aku mau cuti Mir, aku hamil niy…semalem udah ke dokter, udah 5 minggu, aku udah bilang ke Pak Bos

Mirta: HAAAHHHH!?!?!?! Apaaa buuuuu? *Gubraakkkkkssss :green:

Then, gua bingung jadinya bagaimana inih…Gua tau siy si boss lagi usaha punya anak lagi setelah kehilangan putri kecilnya 2 tahun lalu, tapi koq sekarang hamilnya…lahhh hehe 🙂 Pantesan minggu lalu diana bilang, “Mir, kamu kapan punya anak lagi, kalo bisa nanti jangan barengan ya, biar ga cuti 2-2nya hehe…” Maksud loohhh… *geleng-geleng kepala

Trus gua menghadaplah ke HR Manager kantor gua, menanyakan kemungkinan apa yang bisa gua lakukan. Ngobrolah tu panjangxlebarxtinggi dan akhirnya keluarlah opsi, pegimana klo gua pindah ke Sales & Marketing dept di Intiland Tower Jakarta? Hadooohhhh…Duh tambah pusinglah guaaa… 😉 Karena menurut HR gua, disana kan orang-orangnya lebih mobile, jadi kalo gua izin mau kuliah hari Jum’at mungkin ga terlalu kentara kaya di factory, gitu…

Duh, peninggggg, gemana inih…koq jadi gini…aku yang gini…lho jadi nyanyi hihi…

Sesaat gua puyeng, kenapa jadi ribeud begini urusannya pan yak…

Gua telponlah firman, kita janjian pulang kantor trus dinner bareng, tadinya mau ngerayain gua lulus ujian masuk S2 tapi akhirnya ya ngomongin perkara ribeud ini. Kita makan sambil ngobrol nikmatin enaknya suasana teram-temaram Bakmi Golek di daerah Dewi Sartika. Gak lama ada gitu SMS dari Pak Boss minta ada penundaan meeting besok karena sesuatu hal, gua cukin ajalah, nanti aje gw kabarin tu orang-orang kalo meeting ditunda yeee…

Eehhh ga lama si pak boss nelpon, kirain mau bilang apa, taunya dia bilang: “Mir, besok pagi menghadap saya, si Anu (officer gua se-dept) resign sore tadi”, *plakk  aauuuuwwww alamaakkkkk…. *pengsan





Sekarang saatnya…

5 07 2010

Nah mule dari mana niy mau ceritanya (secara udah berapa bulan niy hiatus ga nulis 😉 )

Yah seingetnya aja ya…ntar kalo ada bagian mendetil dibikinin postingan sendiri, kalo ada yang lupa tolong diingetin *lho

Sekarang aku seorang kapiten, halah…serius serius…

Ternyata banyak sekali perubahan yang terjadi di hidup gua, dalam beberapa bulan terakhir, yang paling berasa dikantor. Baik kantor gua maupun kantor firman. Di kantor gua lagi masuk masa-masa panen, bukan panen gajian tiap hari hehe…tapi panen tugas segunung, alias ga kelar-kelar 😦 Padahal bulan lalu gua ngajuin resign cuy, lah koq malah jadi ketimpaan kerjaan, yah begitulah, lagi-lagi manusia berkuasa, Allah yang menentukan 😀 Mungkin perlu postingan tersendiri buat cerita ini ya…

Firman juga dikantor lagi bergoyang-goyang lho…maksudnya dianya otaknya goyang-goyang, lha koq tadinya culture MNC koq berubah jadi perusahaan keluarga gini…Banyak pusing dan esmosinya dia. Yah gitu yah hidup itu selalu ada batu lompatan yang mungkin terjadi untuk membawa kita naik ke kelas diatasnya, ehhmmm…

Tapi biar gimanapun juga, rasa syukur tak henti-hentinya harus gua ucapkan…begitu banyak berkah rahmat dan karunia Allah dalam beberapa bulan terakhir 🙂

Ahhh…banyak banget rasanya yang mau dituangin, soalnya rasanya sayang kalo ga cerita, bisa buat dikenang nantinya, insyaAllah bisa jadi kenangan manis juga hehe 😀 lanjut ntar ke postingan masing-masing ya…





Cobaan RUM lagi, saatnya Demam dan Roseola

13 01 2010

Hari Jum’at minggu lalu, siang hari pas ditinggal pergi interview di Pulo Gadung, Lana badannya anget.

Tapi si mba dan mama ga langsung kasitau gua.

Gua baru dikasitau pas lagi bermacet-macet ria sama Kak Ina pulang dari bazaar di blok S

Aseli malem itu macetnya bener-bener stuck ga jalan.

Pas dikasi tau Lana anget 38 derajat, tadinya gua bilang dikasih asupan cairan yang banyak aja.

Ndilalahnya, susu UHTnya habis, hadoohhh, gua teledor banget ga merhatiin persediaan susu Lana *getokkepalasendiri 😦

Yang ada Cuma susu ultra coklat, yasudah kasi aja deh Ma, gapapa daripada dehidrasi

Malem itu ditengah kemacetan dan hujan, ko rasanya gua jadi orang buta, aseli nyetir ngeraba-raba banget, emang kebetulan gelap banget dan gua mulai panik karna dah hampir jam 9 hiks…

Sampe rumah bener, Lana digendong keliatan lemes banget

Hadoh, langsung deh feeling guilty gua…

Nyesel pake mampir ke bazaar blok S segala abis dari Pulo Gadung

(tapi tetep naluri shopping geblegh masih penasaran sama long sleeves shirt Baby Gap yang ga jadi dibeli, biar bisa pasangan sama tartan mini skirt ungunya ihhhh *maapyaLanafarra, ampun…)

Langsung dihajar nyusu terus, abis bersih-bersih, ga pake makan, langsung sampe pagi gua susuin Lana

Dikasi UHT ga mau 😦

Froyo ga mau

Yogurt plain dingin ga mau

Tapi air putih masih mau

Kalo diliat kayaknya di rahang bawahnya ada 2 gigi yang baru pecah gusi, ya semoga ini demamnya Cuma karena teething aja

Sabtu pagi langsung dimandiin berendem aer anget,

Lumayan panasnya turun sampe 38an, Lananya juga mulai ceria lagi, walo ga mau makan

Trus lucunya dia bisa nyalain sendiri termometer digitalnya

Cuma masuk sekotak buavita mini, roti tawar 1/4 , puding yogurt nanas 1 cup, sama rambutan dipotong-potong

Mule sore panasnya naik lagi, abis maghrib diukur 39,4, subhanallah

Akhirnya gua kasi tempra, trus nyusu lagi, sampe akhirnya ketiduran sebentar

Jam 10 malem kebangun lagi, diukur suhunya cenderung naik, sampe 40.2 kalo ga salah

Duh 😥

Jam 00.30-an dikasi tempra lagi 1.2ml, tunggu biasanya sekitar sejam-an suhunya turun ini engga

Mati dah gua, sakit apa ini anak, panik banget

Sambil bbm-an sama emak-emak, pada bilang suruh dikompres air hangat

Coba juga deh dikompres walo susah banget

Yang di jidat dibuang terus sama Lana, diketek juga, diselangkangan aja yang bertahan karna dia ngantuk-ngantuk sambil nyusu

Ada sekitar 1 jam-an Lana dikompres, tapi suhunya ga turun signifikan

Hadeehhh…

Minggu pagi, mule search ini anak mau dibawa ke dokter mana

Inget markas sehat masih tutup sedih dah, jadi kelimpungan nyari dokter yang RUM

Karna nanti hari Senin kan gua mesti kerja, jadi kalo panas pas gua lagi di kantor gimana…

Mana kantor ga tanggung-tanggung letaknya di ujung berung hiks

Akhirnya udah diputusin mau ke KMC (Kemang Medical Care) eh tapi yang ada cuma dokter jaga di IGD ajah, coba telpon ke Hermina Jatinegara, ada dokter di poli anak Cuma sampe jam 12

Yasudah Lananya diajak mandi berendem lagi

Trus dipakein baju sama Ayah Bunda siap-siap

Ya pagi itu ga ada makanan masuk kecuali buavita mini dan biskuit marie segigit 😦

Sempat bbman sama mba Sari Kailaku, bundanya Deyka yang aktif di AIMI, katanya kan demam belum 72 jam, berani ga aku observasi lagi, ehhmm gimana ya…bingung

Ini percakapanku sama bunda Deyka

sari.kaylaku: Tp aku ga bs blg apa2 lg, yg observasi kan Mbak Mirta. Jd Mbak Mirta yg plg tau gmn
♏ïЯ♈α: Tapi takut seharian ini spt kemarin panas tinggi terus. Kalo ada aku pasti aku kasi minum terus, ukur suhu terus.
♏ïЯ♈α: Ke dokter pun aku cuma cari ketenangan. Hiks…
sari.kaylaku: Bismillah, tarik napas, ngobrol pelan2 sama suami, diskusi, br ambil keputusan ya Mbak. Ntar klo jd ke dokter, jgn lupa jgn mau dikasih diagnosis yg aneh2
♏ïЯ♈α: Iya deh. Aku ke dokter juga lbh ingin konsulnya mba. Biar ada judgement yg sama ngeliat kondisi Lana
sari.kaylaku: Fokus ke pertanyaan: apa penyebabnya (virus/bakteri), diagnosis bhs medis, treatment sesuai diagnosis
♏ïЯ♈α: Okeh
sari.kaylaku: Sayang markas sehat tutup ya
♏ïЯ♈α: Ga perlu periksa lab ya?
sari.kaylaku: Pdh biasanya buka lo hr minggu pagi
♏ïЯ♈α: Iya sampe kapan siy tutupnya
sari.kaylaku: Periksa lab percuma sblum 72jam
♏ïЯ♈α: Aku jg biasanya kesana
sari.kaylaku: Kecuali tes urin. Ga tau
♏ïЯ♈α: Thanks a lot ya mba. Doain ya hanya virus aja. Dan kekebalan tubuh lana bisa ngelawannya. Oya 1 lagi untuk kompres semacam plester bye² fever ngaruh ga?
sari.kaylaku: Oh jgn, plester kan dingin, ga boleh. Hrs kompres anget. Berendem anget lbh efektif. Goodluck ya Mbak
♏ïЯ♈α: PING!!!
♏ïЯ♈α: Bun
♏ïЯ♈α: Abis berendem lana lumayan seger. Udah mau makan walo harus digendong jalan² keluar rumah. Kuobservasi siang sampe sore ini deh. Semoga ga panas lagi. Thanks sudah menguatkan 🙂
sari.kaylaku: Alhamdulillah. Amin. Mumpung mau mkn kasih aja byk2 yg bgizi hehe. Klo udh sembuh share lg ya di twitter/fb/milis. Biar pd ikut belajar. Kiss kiss buat lana

Alhamdulillah diliat sejam setelah mandi diliat ko Lana udah seger banget, jalan-jalan kesana kemari, walo tetep belom mau makan, sampe siang juga ga ada tuh demam lagi, diukur suhunya 37.5-37.6

Alhamdulillah

Jadinya ga berangkat ke KMC deh

Sambil terus diobservasi, berdoa sama Allah semoga ga panas lagi deh, amin

Ehhh, kemaren sore pulang kantor merhatiin, ko di pipi, tangan dan leher Lana kayak ada rash gitu ya, coba buka bajunya liat dibadannya juga

O_o ini toh roseola…

Eh apa campak ya…

Karena ditandai dengan demam tinggi, asumsi gua langsung campak ato roseola

Langsung buka buku Q&A Smart Parents for Healthy Children-nya dr. Purnamawati, yak benarrr itu roseola 😉

Loh koq senyum, hehe gua seneng ajah bisa berlaku tenang dan tetap rasional ngadepin ujian roseola kali ini, dan yang pasti roseola ini hanya karna virus, diharapin kekebalan tubuh Lana akan melawannya

Ayo nak dilawan virusnya, hussh…hussh pergi kau virus jahat 😦

Yak diweb sehat dibilang begini tentang roseola

Roseola Infantum
adalah suatu penyakit virus menular pada bayi atau anak-anak yang sangat muda, yang menyebabkan ruam dan demam tinggi.
Roseola biasanya menyerang anak yang berumur 6 bulan – 3 tahun.

Penyebab
Penyebabnya adalah virus herpes tipe 6 dan 7.
Virus disebarkan melalui percikan ludah penderita.

Masa inkubasi (masa dari mulai terinfeksi sampai timbulnya gejala) adalah sekitar 5-15 hari.
Biasanya penyakit ini berlangsung selama 1 minggu.

Gejala
Demam timbul secara tiba-tiba, mencapai 39,4-40,6° Celsius dan berlangsung selama 3-5 hari. Meskipun demam tinggi, tetapi anak tetap sadar dan aktif.
Pada saat suhu tubuh mulai tinggi, 5-10% penderita mengalami kejang demam (kejang akibat demam tinggi).

Bisa terjadi pembengkakan kelenjar getah bening di belakang kepala, leher sebelah samping dan di belakang telinga. Limpa juga agak membesar. Pada hari keempat, demam biasanya mulai turun.

Sekitar 30% anak memiliki ruam (kemerahan di kulit), yang mendatar maupun menonjol, terutama di dada dan perut dan kadang menyebar ke wajah, lengan dan tungkai. Ruam ini tidak menimbulkan rasa gatal dan berlangsung selama beberapa jam sampai 2 hari.

Diagnosis
Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan hasil pemeriksaan fisik.

Pengobatan
Untuk menurunkan demam, bisa diberikan asetaminofen. Kepada anak-anak tidak boleh diberikan aspirin karena bisa menyebabkan sindroma Reye.
Sebaiknya anak dikompres dengan menggunakan handuk atau lap yang telah dibasahi dengan air hangat (suam-suam kuku). Jangan menggunakan es batu, air dingin, alkohol maupun kipas angin.

Usahakan agar anak minum banyak air putih atau potongan-potongan es batu, larutan elektrolit atau kaldu. Selama demam, sebaiknya anak menjalani tirah baring.





Berharap untuk Generasi yang Lebih Baik

30 12 2009

Again, daku membawa tulisan orang lain ke blog ini…

Kenapa? they are so inspirative…

Karena buatku pelajaran ataupun hikmah bukan didapat dari diri sendiri aja, tapi dari orang lain juga.

Justru dari banyak berteman, bergaul, aku jadi banyak belajar, mengambil hikmah dari yang dihadapi orang lain, mengambil manfaatnya untuk hidup aku.

Ini merupakan catatan buatku, yang masih dan akan selalu belajar, kali ini untuk mendidik dan merawat anakku tersayang, mungkin kali lain belajar untuk jadi istri sholehah, mungkin nanti belajar jadi pengusaha sakseis, aih aih… 😉

Ini tulisan teman mayaku, Dhira Rahman, bunda dari Lazuardi, seorang ibu muda yang katanya, dalam tubuhnya yang muda tersimpan jiwa yang dewasa, huhuy mangstab bun 😀

Yup, I agree, she’s very mature 🙂

Tulisan ini dimuat di kolom our stories-nya theurbanmama, dengan pemenggalan seperlunya

Dengan semakin seringnya membaca, menonton televisi, akses internet, dan kesemuanya menayangkan soal narkoba, free sex, kejahatan, dan yang terbaru, bunuh diri, saya semakin miris dan pesimis menghadapi dan membayangkan, dunia macam apa yang akan dihuni anak saya? Kehidupan dan jalan hidup macam apa yang direntasnya? Tak putus doa saya untuknya setiap malam sejak hari pertama saya tahu ia ada didalam rahim hingga hari ini, supaya ia diberi kehidupan yang baik, ditunjukkan jalan yang lurus, dan diselamatkan dunia-akhirat.

Saya mau jujur, karena kehadiran Zua hidup saya berubah. Saya dulu anak gaul sejati, tidak sambang dapur, tapi kehadiran Zua di usia saya yang 23 tahun, menjungkir balikkan dunia saya. Berbagai buku teori parenting saya baca. Banyak sudah situs parenting saya kunjungi, dan saya semakin ngeri. Mulai dari GTM *gerakan tutup mulut*, separation anxiety, tantrum, sampai potty training, sampai pengaruh pengasuhan kakek-nenek terhadap perkembangan anak, name it, I’m an expert on it (lebay).

Main interest saya adalah bagaimana caranya mendidik Zua menjadi anak yang baik, tidak neko-neko dan masuk golongan selamat dunia akhirat seperti yang saya tulis diatas.

Dari riset kecil-kecilan yang saya buat, akhirnya saya menemukan kombinasi yang saya terapkan sejak Zua berusia seminggu, so far sampai Zua 29 bulan, segalanya berjalan dengan baik dan sesuai (melebihi) harapan saya. Caranya saya selalu menceritakan padanya bahwa yang paling sayang padanya adalah Tuhan (kami keluarga muslim, jadi saya bilang Allah) karena Allah menyayangi Zua dan kami (ayah-bundanya), maka Allah mengirimkan Zua pada kami. Saya juga selalu membacakan al-fatihah pada Zua setiap ia mau tidur dan di usia 2 tahun, dia sudah hapal al-fatihah.

Kenapa saya memilih menjelaskan bahwa Tuhan sayang padanya? Karena saya tidak dibesarkan di keluarga yang fanatik. Yang diajarkan dikeluarga saya adalah bahwa Tuhan amat baik dan amat sayang makhluknya. Kami tidak diajarkan untuk beribadah karena mengharap pahala, atau karena takut dosa, tapi kami beribadah karena kecintaan kami pada Tuhan, jadi pendidikan itu juga yang ingin saya tanamkan buat Zua.

Belakangan, ketika Zua semakin besar, saya mulai melibatkannya dalam kebiasaan beribadah kami, misalnya shalat berjamaah. Hasilnya? 29 bulan, dan Zua sudah hapal seluruh gerakan shalat, dan bisa tertib mengikutinya.

Oh ya, saya dan suami juga mengajarkannya untuk berbagi pada sesama. Bahwa dalam setiap milik kita, ada terselip milik orang lain, karena Tuhan cinta kami, maka kami harus membagi apa yang kami punya untuk sesama. Ramadhan lalu, 3 kali Jum’at saya membonceng Zua untuk membagi-bagi 30 kotak nasi, 50 bungkus kolak dan 50 bungkus kacang hijau, saya sediakan uangnya dari uang kami, dan dari uang Zua yang diberi grandparents-nya.

Menjelang lebaran, kami menyediakan 50 paket untuk dibagikan, dan juga amplop-amplop uang. Dalam setiap hal ia terlibat, Zua ikut menyumbang uang, ikut berbelanja, ikut membungkus, dan ikut membagikan. Hasilnya, alhamdulillah lagi, Zua sudah bisa merasakan kasihan pada penderitaan dan kesusahan orang lain, dan tidak merasa eman untuk membagi apa yang dimilikinya untuk membantu meringankan orang lain.

Banyak hal yang saya pelajari dari proses saya mendidik Zua. Bahwa sebetulnya dalam proses mengajari itu, saya juga belajar, bahwa ketulusan, adalah sebuah hal yang mahal!, saya mengajarkan hal-hal diatas pada Zua, saya mengharap sesuatu, saya tidak benar-benar tulus, tapi anak kecil ini, ia tulus!!, jadi saya berusaha akan meniru ketulusannya.

Jika teman-teman mau meniru apa yang saya lakukan, mari saya beri 2 kunci gampang.

1. Contohkan

2. Repetisi

Ingin anak yang baik? maka jadilah kita orang baik. Ingin anak kita berbicara dengan kata-kata yang baik?, maka bicaralah kita dengan kata-kata yang baik. Ingin anak kita dekat dengan Tuhan? maka dekatlah kita dengan Tuhan.

Lalu ulanglah! Ingatlah bahwa otak anak kita (apalagi di usia golden age) serupa spons kering, amat mudah menyerap. Semoga apa yang diserap anak-anak kita adalah hal-hal baik, yang akan dibawanya dalam perjalanan menuju kedewasaannya.